Situs Al Imamain Al Hasanain Pusat Kajian Pemikiran dan Budaya Islam

Al Qur'an Al Karim

Ayat Kursi Turun, Iblis Lari Kocar Kacir

Ayat Kursi Turun, Iblis Lari Kocar Kacir

Siapa yang tidak hafal ayatul Kursi?! Sebagian besar dari kaum muslim pasti telah hafal di luar kepala. Ada yang hafal dari keseringan mendengar dan ada yang hafal karena sengaja berniat menghafal. Tapi apakah Anda tahu apa saja manfaat dari ayatul kursi?

Baca Yang lain

Penjelasan Al-Qur’an dalam QS. Al-Taubah 107-110 Mengenai Masjid Dhirar

Penjelasan Al-Qur’an dalam QS. Al-Taubah 107-110 Mengenai Masjid Dhirar Hal ini karena sekelompok orang munafik membangun masjid di Madinah untuk mewujudkan agenda-agenda keji mereka melawan Islam dan kaum Muslimin sehingga dengan menjadikan masjid sebagai sentral pergerakan mereka ingin menghantam Rasulullah Saw dan kaum Muslimin.

Baca Yang lain

Kisah Nabi Khidir dalam al-Qur’an

Kisah Nabi Khidir dalam al-Qur’an Jika al-Qur’an adalah kita yang penuh hikmah dan tidaklah semua isinya kecuali hikmah dan kebijaksanaan, maka gerangan apa yang dikehendaki Allah dengan mengabadikan kisah ini di al-Qur’an? Bukankah ini seperti menorehkan tinta hitam pada kertas putih bersih semata? Tidakkah Allah Swt malah mencederai Nabi-Nya sendiri dengan kisah ini? Tidakkah Ia malah memaklumatkan ketidaksempurnaan-Nya dengan hal ini? Tentu saja, jawabannya adalah tidak! Justru sebaliknya, jika kita pahami dengan lebih teliti, kita akan menemukan kebijaksanaan dan hikmah yang sangat besar di dalamnya. Mari kita bahas bersama!

Baca Yang lain

Ini Alasan Al-Quran Nasihatkan Orangtua untuk Sayangi Anak

Ini Alasan Al-Quran Nasihatkan Orangtua untuk Sayangi Anak Al-Quran selain mengandung ayat-ayat fiqih dan aqidah juga terdapat cerita-cerita di dalamnya. Yakni Allah swt dalam al-Quran menggunakan cerita untuk memberikan hidayah pada umat manusia. Salah satu cerita yang dimuat dalam al-Quran adalah cerita Nabi Yusuf as.

Baca Yang lain

Ada Apa Dengan Nama Surat al-Baqarah?

Ada Apa Dengan Nama Surat al-Baqarah? Jika menggunakan metodologi Qira’ah Mubadalah, ayat-ayat ini bisa dipilah dulu mana saja yang berbicara tentang relasi antar manusia. Lalu diklasifikasi mana yang bisa dikategorikan sebagai ayat-ayat yang prinsip, baik mabadi’ maupun qawa’id, dan mana ayat-ayat yang partikular kontekstual (juz’iyyat). Ayat-ayat yang prinsip lalu menjadi pemandu dalam memaknai ayat-ayat yang partikular. Jika ada yang melakukannya, bisa jadi akan menghasilkan tafsir-tafsir yang menarik. Siapa tahu kamu atau aku punya kesempatan, ada tenaga dan ide untuk kerja tafsir itu. Semoga. Amiin.

Baca Yang lain

Jalan Menuju Cahaya: Surat At-Tur 41-49

Jalan Menuju Cahaya: Surat At-Tur 41-49 Namun begitu perkuat jiwamu dengan senantiasa berhubungan dengan Tuhan dan ucapkan tasbih dan puji-pujian kepada-Nya setiap pagi dan malam. Ini akan membuatmu tidak membutuhkan orang lain dan berhubungan dengan sumber kekuatan dan keagungan.

Baca Yang lain

Jalan Menuju Cahaya: Surat At-Tur 32-40

Jalan Menuju Cahaya: Surat At-Tur 32-40 Dari empat ayat tadi terdapat tiga poin berharga yang dapat dipetik: 1. Jika oposisi memiliki ucapan yang logis, maka kita juga harus bersedia menerimanya dan jangan terjebak pada fanatisme buta. 2. Mereka yang menisbatkan kata-kata tak berdasar kepada Tuhan seperti Tuhan memiliki putri, maka mereka juga tidak segan-segan melontarkan tudingan tak berdasar kepada para utusan Tuhan. 3. Dalam menyebarkan agama dan hidayah serta mengajak manusia kepada kebenaran, kita harus, seperti para nabi, menahan diri dari mengangkat masalah materi atau tuntutan keuangan dari orang-orang. Karena hal ini akan menetralisir efek dakwah dan juga memberi tekanan pada orang. Tentu saja, jika orang itu sendiri membantu secara sukarela atau memberi hadiah, tidak ada masalah untuk menerimanya.

Baca Yang lain

Jalan Menuju Cahaya: Surat At-Tur 22-31

Jalan Menuju Cahaya: Surat At-Tur 22-31 Padahal Allah Swt berfirman, pengetahuan Rasulullah akan masa depan karena wahyu ilahi dan tanggung jawab kenabian dan risalahnya, dan ia bukan penyihir. Ia bukan penyair dan kata-katanya adalah firman Tuhan, bukan pemikiran dan hayalan pribadinya di mana akan hilang ketika ia pergi dan digantikan dengan penyair atau penyihir lain.

Baca Yang lain

Jalan Menuju Cahaya: Surat At-Tur 13-21

Jalan Menuju Cahaya:  Surat At-Tur 13-21 Tuhan memberi mereka pasangan yang indah dan suci. Pria beriman mendapat istri yang cantik dan perempuan beriman mendapat suami yang sempurna. Kesemuanya ini membuat mereka tenang. Mungkin pria dan wanita beriman yang telah hidup bersama selama bertahun-tahun dalam kebaikan dan kebahagiaan di dunia dan akan kembali berpasangan di akhirat nanti.

Baca Yang lain

Jalan Menuju Cahaya 966: Surat At-Tur 1-12

Jalan Menuju Cahaya 966: Surat At-Tur 1-12 Tanah tempat kita tinggal, terlepas dari gerakan postural dan transisional, sangat tenang sehingga kita tidak merasakan gerakan atau getaran apa pun dan hidup di atasnya dengan tenang. Tetapi pada saat Hari Kiamat, dengan terjadinya gempa bumi besar, gunung-gunung tumbang dan mulai bergerak. Secara umum, ayat-ayat ini merujuk pada fakta bahwa pada Hari Kiamat, dunia baru akan menggantikan dunia ini dengan sistem baru. Saat itulah manusia akan dihadapkan dengan konsekuensi dari tindakannya.

Baca Yang lain

Dimanakah surah Al-Rum itu diturunkan? Di Mekkah atau di Madinah?

Dimanakah surah Al-Rum itu diturunkan? Di Mekkah atau di Madinah? Mengapa surah Al-Rum disebut sebagai surah Makkiyah? Sementara dalam Sunan Al-Tirmidzi disebutkan bahwa surah ini diturunkan setelah hijrah Rasulullah Saw ke Madinah?

Baca Yang lain

Akrab dengan Al-Quran

Akrab dengan Al-Quran Ketika seseorang menjadi akrab dengan Al-Quran, banyak membaca, banyak mendengarkan, maka dia akan mengerti bahwa selain dari aspek spiritual, bahasa ini, kalimat-kalimat ini, sangat fasih dan betapa indah.

Baca Yang lain

Jalan Menuju Cahaya 970: Surat At-Tur 41-49

Jalan Menuju Cahaya 970: Surat At-Tur 41-49 Melanjutkan ayat sebelumnya terkait turunnya murka dan azab ilahi kepada orang kafir dan keras kepala, ayat ini mengatakan,"Azab ilahi tidak terbatas di akhirat, tapi juga akan diturunkan di dunia dan alam Barzah, tapi mereka yang tidak mengetahui wahyu, tidak mengetahui hal ini dan tidak berpikir untuk memperbaiki dan menyelamatkan diri dari azab Tuhan."

Baca Yang lain

Orang-orang yang Tidak Memperoleh Syafaat Menurut Alquran(1)

Orang-orang  yang Tidak Memperoleh Syafaat Menurut Alquran(1) “Tinggalkanlah orang-orang yang menjadikan agama mereka sebagai sasaran olok-olok dan senda gurau dan mereka yang telah ditipu oleh kehidupan dunia. Ingatkanlah mereka dengan Alquran agar mereka tidak terjerumus ke dalam api neraka karena perbuatan mereka sendiri. Tidak ada pelindung dan pemberi syafaat bagi mereka selain dari Allah. Jika mereka hendak menebus kesalahan dengan harga apa pun maka tebusan itu tidak akan diterima. Mereka itulah orang-orang yang dijerumuskan ke dalam neraka karena perbuatan mereka sendiri. Bagi mereka telah tersedia minuman dari air yang mendidih dan azab yang sangat pedih disebabkan oleh kekafiran mereka dahulu.”

Baca Yang lain

Orang-orang yang Tidak Memperoleh Syafaat Menurut Alquran

Orang-orang  yang Tidak Memperoleh Syafaat Menurut Alquran Jika kita memperhatikan makna dari masing-masing ayat mengenai orang-orang kafir di atas, kita akan dapat menyimpulkan bahwa pertama, ayat-ayat tersebut menegaskan bahwa segala hal yang mereka sekutukan dengan Allah, baik berhala maupun yang lainnya, tidak dapat memberikan syafaat untuk mereka, ketika harus masuk ke dalam api neraka karena kemusyrikan mereka. Kedua, ayat-ayat tadi juga menjelaskan bahwa kaum kafir tidak akan mendapat syafaat dari para pemberi syafaat (seperti Nabi dan manusia-manusia suci lainnya) karena mereka memang tidak berhak untuk memperoleh ampunan. Dari sini jelaslah, bahwa syafaat adalah pertolongan di hari Kiamat yang tidak akan didapatkan oleh mereka yang masuk di dalam kategori kaum kafir dengan berbagai macam bentuknya.

Baca Yang lain

Tawasul Itu Boleh, Ini Buktinya

Tawasul Itu Boleh, Ini Buktinya Kesimpulannya adalah tawasul itu dibolehkan dalam agama Islam. Jadi mereka yang tidak membolehkan umat Islam untuk bertawasul, mereka telah melakukan perlawanan pada perintah Allah swt dalam al-Quran.

Baca Yang lain

Apakah Sunnah dapat menasakh al-Qur’an?

Apakah Sunnah dapat menasakh al-Qur’an? Terdapat beberapa pandangan sehubungan dengan nasakh al-Qur’an oleh sunnah mutawatir dan konsensus definitif (ijma’ qath’i). Sebagian berpendapat bahwa apabila terjadi kondisi seperti ini maka al-Qur’an dapat dinasakh oleh sunnah mutawatir. Namun yang masyhur di kalangan ulama, mereka menolak pendapat bahwa al-Qur’an dapat dinaskah oleh kabar tunggal (khabar wâhid).

Baca Yang lain

Keamanan Sebuah Negara Menurut Al-Quran

Keamanan Sebuah Negara Menurut Al-Quran Inilah poin mendalam yang diajarkan oleh Al-Quran dan Nabi Ibrahim as kepada kita. Sudah pastinya bahwa hal ini adalah benar adanya. Buktinya kita bisa menyaksikan keadaan negara-negara yang sedang dalam peperangan, mereka semua tidak mempunyai keadaan ekonomi yang stabil sehingga menyebabkan masyarakatnya menderita.  

Baca Yang lain

Sayyid Muhammad Naimuddin: Muhammad bin Abdul Wahhab Layak Mendapat Azab Karena Sesat dan Menyesatkan

Sayyid Muhammad Naimuddin: Muhammad bin Abdul Wahhab Layak Mendapat Azab Karena Sesat dan Menyesatkan Beliau dalam lanjutan tulisannya juga menukil dan menekankan apa yang disampaikan oleh Allamah Ibn Abidin yang menyebut kelompok Wahabi sebagai Khawarij, sebagaimana yang pernah kita bahas di tulisan sebelumnya. Itulah pendapat dan pandangan yang disampaikan oleh Sayyid Muhammad Naimuddin. Beliau memandang bahwa Muhammad bin Abdul Wahhab sebagai orang yang sesat dan menyesatkan sehingga layak mendapat Azab.

Baca Yang lain

Hidup dengan Tuntunan Surah al-Fatihah (2)

Hidup dengan Tuntunan Surah al-Fatihah (2) Ayat ini merupakan tafsiran bagi siratalmustakim. Jalan yang lurus, siratalmustakim, adalah jalan bagi orang-orang yang telah diberi nikmat dan karunia oleh Allah Swt. Dalam ayat-ayat Alquran, berulang kali dibicarakan status orang-orang yang diberi nikmat dan karakter manusia-manusia yang memperoleh jalan yang lurus. Misalnya, dalam surah an-Nisa, ayat ke-69, “Dan barang siapa menaati Allah dan Rasul (Muhammad), maka mereka itu akan bersama sama dengan orang yang diberikan nikmat oleh Allah, (yaitu) para nabi, para pencinta kebenaran (shiddiqin), orang yang mati syahid dan orang orang saleh. Mereka itulah teman yang sebaik-baiknya.”

Baca Yang lain