• Mulai
  • Sebelumnya
  • 14 /
  • Selanjutnya
  • Selesai
  •  
  • Download HTML
  • Download Word
  • Download PDF
  • Pengunjung: 461 / Download: 139
Ukuran Ukuran Ukuran
Renungan Jumat; Meraih Cinta Ilahi (5)

Renungan Jumat; Meraih Cinta Ilahi (5)

pengarang:
Indonesia

Buku Ini di Buat dan di teliti di Yayasan Alhasanain as dan sudah disesuaikan dengan buku aslinya

Mencapai Keberkahan Rezeki

Salah satu persoalan yang menjadi kebutuhan penting manusia adalah memenuhi kebutuhan hidup materinya. Bayangkan jika dalam hidup ini, kita kesulitan dalam memenuhi kebutuhan pokok kita seperti makan, pakaian dan papan. Maka kita mungkin akan mengalami tekanan jiwa sehingga menimbulkan kegelisahan dan kedukaan dalam batin kita.

Tapi jika kita perhatikan masyarakat kita sekarang ini ada orang yang kaya, tapi juga tidak mendapatkan ketenangan dan kebahagiaan dalam batinnya. Padahal kekayaannya cukup untuk membeli apa yang dia inginkan. Mau beli tempat tinggal yang megah, baju baru yang mahal, bepergian ke berbagai tempat, semuanya dapat ia lakukan dengan mudah. Namun, semua itu tidak memberikan dia ketenangan dalam hidupnya.

Jadi persoalan rezeki materi yang kita dapat besar dan kecil bukanlah ukuran untuk menjadikan kita bahagia dan tenang dalam menjalani hidup ini. Lalu bagaimana rezeki yang dapat membawa kita pada kebahagiaan? Persoalan ini harus kita cari jawabnya, sebab kalau tidak kita akan mempunyai persepsi yang keliru tentang hakikat mencari rezeki ini.

Rezeki yang dapat memberikan kebahagiaan adalah rezeki yang berkah. Rezeki yang berkah itu pertama akan membawa ketenangan dalam hidup orang tersebut. Jika seorang mendapatkan rezeki itu karena perbuatan mencuri atau merampas hak orang lain pasti rezeki itu tidak akan membawa ketenangan. Ia akan gelisah kalau barang curian itu akan ketahuan, atau basil rampasan akan diambil kembali dengan paksa oleh pemiliknya.

Coba kita perhatikan orang-orang yang mendapat rezeki dengan cara merampas milik orang lain. Pasti hasilnya adalah untuk berfoya-foya, dan bahkan pada sebagian orang digunakan untuk berjudi dan membeli Narkoba. Ia akan mendapatkan ketenangan semu dalam menjalani kehidupannya itu. Begitu pula dengan pejabat yang mendapatkan kekayaan dengan cara KKN, ia tidak akan tenang menjalani hidup ini.

Yang kedua, rezeki yang berkah itu adalah memberikan rasa cukup pada diri kita. Cukup di sini tidak identik dengan banyak. Walaupun banyak belum tentu rezeki itu memberikan rasa cukup pada diri kita. Misalnya, orang kaya yang terlihat secara fisik sudah amat kaya, punya rumah mewah dan mobil mewah, tapi ia ingin mendambakan mempunyai pesawat terbang pribadi. Orang seperti ini walaupun mempunyai kekayaan yang amat banyak, pasti tidak akan mempunyai rasa cukup. Tapi ada orang yang hanya mempunyai rumah sederhana dan dapat memenuhi kebutuhan anak-anaknya untuk pendidikan, namun ia sudah merasa cukup akan kebutuhan materinya itu.

Sedangkan yang ketiga rezeki yang berkah itu tidak memberikan kehinaan pada diri kita, atau dengan kata lain menjadikan diri kita terhormat. Walaupun kita mempunyai kekayaan yang banyak clan dengan cara yang halal namun kita kikir terhadap masyarakat maka harta kita itu menjadikan diri kita terhina di masyarakat. Masyarakat akan mencemooh diri kita dan akan mengucilkan kita dari pergaulan. Dan di mata Tuhan orang yang seperti ini adalah orang yang terhina.

Tentu saja kita tidak ingin terhina baik di mata Tuhan maupun manusia. Salah satu jalannya adalah dengan kesabaran dan bersyukur. Karena dengan kesabaran ini kita menjadi lebih mawas terhadap tingkah laku kita sehingga tidak terjerumus dengan kesombongan. Begitu pula dengan bersyukur, maka kita akan selalu merasa bahagia dengan harta yang telah kita miliki dan tidak menjadi kikir, dengan berapapun jumlah harta yang kita miliki.

Salah satu riwayat tentang kesabaran yang patut disimak adalah kisah Sama’ah bin Mihran ketika ditanya oleh Imam Musa al-Kazhim as. “Apa yang telah menghentikanmu sehingga kamu tidak pergi haji?” Sama’ah menjawab, “Semoga aku menjadi tebusanmu, aku telah ditimpa utang besar, aku telah kehilangan hartaku. Namun, utang yang menjadi bebanku lebih memberatiku dibanding hilangnya harta. Jika bukan karena seorang sahabat kami, tentu aku tidak dapat keluar darinya.” Imam berkata, “Jika kamu sabar, kamu akan menjadi sasaran iri hati, dan jika kamu tidak, Allah akan memberlakukan ketentuan-Nya, entah kamu suka atau tidak.”

Dari riwayat itu digambarkan bahwa orang yang tidak mempunyai sikap sabar akan dilanda sikap cemas dan sedih. Cemas dan sedih bukan saja tiada guna, namun juga dapat menimbulkan mudharat yang besar dan diikuti akibat yang fatal, yaitu kerusakan iman. Di lain pihak, sabar, tabah dan menahan diri memberikan banyak kebaikan, yaitu pahala di akhirat. Abu Hamzah al-Tsumali ra pernah meriwayatkan bahwa al-Imam ash-Shadiq as telah berkata, “Barangsiapa di antara kaum Mukmin yang menanggung kesengsaraan yang menimpanya dengan sabar, maka pahalanya sama dengan pahala seribu orang yang syahid.”

Banyak hadis yang berkaitan dengan pokok persoalan ini. Imam ash-Shadiq as pernah berkata, “Ketika sang Mukmin memasuki kuburya, shalat ada di sisi kanannya, zakat di sisi kirinya, kebajikan ada di depannya, dan sabar melindunginya. Ketika dua malaikat menanyainya, sabar berkata kepada shalat, zakat dan kebajikan. ‘Pedulikanlah sahabatmu, dan jika kamu tidak dapat membantunya, aku sendiri yang akan mempedulikannya.” Hadis ini menunjukkan bahwa dengan sabar kita disuruh untuk memperhatikan orang lain yang lebih kekurangan dari kita. Dan dengan rezeki kita, kita tebarkan kasih sayang kepada seluruh manusia.

Imam Jafar ash-Shadiq meriwayatkan bahwa Nabi saw berkata, “Akan tiba suatu masa ketika otoritas politik dicapai melalui pertumpahan darah dan tirani, ketika kekayaan diperoleh dengan menjarah dan kekikiran, ketika kasih sayang terjadi melalui mencampakan agama dan pemanjaan hawa nafsu. Barangsiapa hidup di masa seperti itu, dan menanggung kemiskinan dengan sabar meskipun memiliki kapasitas untuk menjadi kaya (secara haram), dari menghadapi permusuhan dengan sabar meski dapat mengambil hati orang, dan menanggung penghinaan dengan sabar meskipun dapat memperoleh penghormatan, maka Allah akan menganugerahinya pahala lima puluh orang yang sangat benar (shiddiqun), di antara orang-orang yang membenarkan.”

Dengan demikian, dalam menjalani hidup ini kita hendaknya mendapatkan rezeki yang berkah dan sabar dalam melakukan perilaku kehidupan, kemudian kita bersyukur atas, apa yang kita miliki. Maka jalan kehidupan yang memberikan ketenangan dan kebahagiaan terbentang, itulah jalan bagi orang yang sabar dan bersyukur dengan mendapatkan rezeki yang berkah.

Meraih Kemuliaan Ramadhan

Memasuki Ramadhan tahun ini (2002), kaum Muslimin sedang dihadapi dengan cobaan. Salah satu cobaan yang besar adalah tudingan akan cap teroris yang ingin dialamatkan kepada kaum Muslimin. Tudingan ini merupakan suatu hal yang jauh panggang dari api. Islam yang disampaikan oleh Nabi Muhammad saw merupakan ajaran yang cinta damai, dan tidak mengajarkan kekerasan sebagai jalan untuk mendapatkan tujuan.

Nilai kemanusiaan ajaran Islam ini, salah satunya dapat kita lihat dari puasa Ramadhan yang sedang kita jalani sekarang ini. Pada bulan yang suci ini kita mengharapkan agar jiwa raga kita diasah dan diasuh guna melanjutkan perjalanan menuju Allah Swt. Dalam menempuh perjalanan menuju Allah, ada gunung yang tinggi yang harus ditelusuri itulah nafsu. Di gunung itu ada lereng yang curam, belukar yang lebat, bahkan banyak perampok yang mengancam, serta iblis yang merayu, agar perjalanan tidak dilanjutkan. Bertambah tinggi gunung didaki, bertambah hebat ancaman dan rayuan, semakin curam dan ganas pula perjalanan. Tetapi, bila tekad tetap membaja, sebentar lagi akan tampak cahaya benderang, dan saat itu, akan tampak dengan jelas rambu-rambu jalan, tampak tempat-tempat indah untuk berteduh, serta telaga, telaga jernih untuk melepaskan dahaga. Dan bila perjalanan dilanjutkan akan ditemukan kendaraan Ar-Rahman untuk mengantar sang musafir bertemu dengan kekasihnya, Allah Swt.

Dalam menempuh perjalanan yang sukar itu adalah kebodohan jika kita tidak mempersiapkan diri. Berbagai bekal itu yang harus dipersiapkan adalah berupa benih-benih kebajikan yang harus kita tabur di lahan jiwa kita. Dan tekad yang membaja untuk memerangi nafsu, agar kita mampu menghidupkan malam Ramadhan dengan shalat dan tadarus, serta siangnya dengan ibadah kepada Allah melalui pengabdian untuk agama, bangsa dan negara.

Memang jika telusuri makna puasa (shiyam) dalam al-Quran, maka kita akan menemukan bahwa al-Quran menggunakan kata shiyam sebanyak delapan kali, kesemuanya dalam arti puasa menurut pengertian hukum syariat. Sekali al-Quran juga menggunakan kata shaum, tetapi maknanya adalah menahan diri untuk tidak berbicara,

Sesungguhnya Aku bernazar puasa (shauman), maka hari ini aku tidak akan berbicara dengan seorang manusia pun. (QS. Maryam:26)

Demikian ucapan Maryam as yang diajarkan oleh malaikat Jibril ketika ada yang mempertanyakan tentang kelahiran anaknya (Isa as). Kata ini juga terdapat masing-masing sekali dalam bentuk perintah berpuasa di bulan Ramadhan, sekali dalam bentuk kata kerja yang menyatakan bahwa “berpuasa adalah baik untuk kamu”, dan sekali menunjuk kepada pelaku-pelaku puasa pria dan wanita, yaitu ash-shaimin wash-shaimat.

Kata-kata yang beraneka bentuk itu, kesemuanya terambil dari akar kata yang sama yakni sha-wa-ma yang dari segi bahasa maknanya berkisar pada “menahan” dan “berhenti” atau “tidak bergerak”. Kuda yang berhenti berjalan dinamai faras shaim. Manusia yang berupaya menahan diri dari satu aktivitas –apa pun aktivitas itu– dinamai shaim (berpuasa). Pengertian kebahasaan ini, dipersempit maknanya oleh hukum syariat, sehingga shiyam hanya digunakan untuk “menahan diri dari makan, minum, dan upaya mengeluarkan sperma dari terbitnya fajar hingga terbenamnya matahari”.

Bagi kaum sufi, merujuk ke hakikat dan tujuan puasa, menambahkan kegiatan yang harus dibatasi selama melakukan puasa. Ini mencakup pembatasan atas seluruh anggota tubuh bahkan hati dan pikiran dari melakukan segala macam dosa. Betapa pun, shiyam atau shaum –bagi manusia– pada hakikatnya adalah menahan atau mengendalikan diri. Karena itu pula puasa dipersamakan dengan sikap sabar, baik dari segi pengertian bahasa (keduanya berarti menahan diri) maupun esensi kesabaran dan puasa.

Hadis qudsi yang menyatakan antara lain bahwa, “Puasa untuk-Ku, dan Aku yang memberinya ganjaran” dipersamakan oleh banyak ulama dengan firman-Nya dalam surat Az-Zumar ayat 10, Sesungguhnya hanya orang-orang yang bersabarlah yang disempurnakan pahalanya tanpa batas. Orang sabar yang dimaksud di sini adalah orang yang berpuasa.

Dalam surat al-Quran disebutkan tujuan dari puasa adalah agar kamu bertakwa (QS. al-Baqarah:183).Juga, Supaya kamu bersyukur (QS. al-Baqarah:185).

Inilah tujuan yang ingin dicapai dalam melakukan puasa Ramadhan. Sehingga merupakan keharusan bagi kita untuk memahami makna takwa itu dengan benar, sebagai orientasi dari puasa kita.

Kata takwa terambil dari akar kata yang bermakna menghindar, menjauhi, atau menjaga diri. Kalimat perintah ittaqullah secara harfiah berarti, “Hindarilah, jauhilah, atau jagalah dirimu dari Allah.” Makna ini tidak lurus bahkan mustahil dapat dilakukan makhluk. Bagaimana mungkin makhluk menghindarkan diri dari Allah atau menjauhi-Nya, sedangkan “Dia (Allah) bersama kamu di mana pun kamu berada.” Karena itu perlu disisipkan kata atau kalimat untuk meluruskan maknanya. Misalnya kata siksa atau yang semakna dengannya, sehingga perintah bertakwa mengandung arti perintah untuk menghindarkan diri dari siksa Allah.

Sebagaimana kita ketahui, siksa Allah ada dua macam.

(a) Siksa di dunia akibat pelanggaran terhadap hokum-hukum Tuhan yang ditetapkan-Nya berlaku di alam raya ini, seperti misalnya, “Makan berlebihan dapat menimbulkan penyakit,” “Tidak mengendalikan diri dapat menjerumuskan kepada bencana”, atau “Api panas, dan membakar”, dan hukum-hukum alam dan masyarakat lainnya.

(b) Siksa di akhirat, akibat pelanggaran terhadap hukum syariat, seperti tidak shalat, puasa, mencuri, melanggar hak-hak manusia, dan lain-lain yang dapat mengakibatkan siksa neraka.

Syeikh Muhammad Abduh menjelaskan bahwa, “Menghindari siksa atau hukuman Allah, diperoleh dengan jalan menghindarkan diri dari segala yang dilarangnya serta mengikuti apa yang diperintahkan-Nya. Hal ini dapat terwujud dengan rasa takut dari siksaan dan atau takut dari yang menyiksa (Allah Swt ). Rasa takut ini, pada mulanya timbul karena adanya siksaan, tetapi seharusnya ia timbul karena adanya Allah Swt.”

Secara jelas al-Quran menyatakan bahwa tujuan puasa yang hendak diperjuangkan adalah untuk mencapai ketakwaan atau la’allakum tattaqun. Dalam rangka memahami tujuan tersebut agaknya perlu digarisbawahi beberapa penjelasan dari Nabi saw, misalnya, “Banyak di antara orang yang berpuasa tidak memperoleh sesuatu dari puasanya, kecuali rasa lapar dan dahaga.” Ini berarti bahwa menahan diri dari lapar dan dahaga bukan tujuan utama dari puasa. Ini dikuatkan pula dengan firman-Nya bahwa “Allah menghendaki untuk kamu kemudahan bukan kesulitan.”

Dengan demikian, orang yang bertakwa adalah orang yang merasakan kehadiran Allah Swt setiap saat, “bagaikan melihat-Nya atau kalau yang demikian tidak mampu dicapainya, maka paling tidak, menyadari bahwa Allah melihatnya”. Puasa seperti yang dikemukakan di atas adalah satu ibadah kepada Allah dan supaya manusia meneladani Allah Swt melalui contoh teladan Rasulullah saw dalam menggapai kemuliaan Ramadhan.

Mengungkap Keutamaan Haji

Jika kita renungkan kehidupan kita sebagai manusia, sebenarnya kita berada di antara dua fase kesunyian. Fase pertama yaitu ketika sebelum dilahirkan dan fase kedua adalah kematian. Di antara dua fase inilah manusia menjalani kehidupannya. Fase kehidupan manusia ini hanya berlangsung sekejap, namun di fase inilah masa depan manusia ditentukan. Hasilnya berupa kebaikan atau keburukan yang akan dihadapi manusia kelak

Dalam menjalani fase kehidupan ini, manusia dalam pandangan Islam harus berjalan dalam panduan Ilahi. Tanpa panduan Ilahi ini manusia akan berada dalam kesesatan dan kenistaan, bukan saja di akhirat kelak tapi juga di dunia ini. Salah satu panduan Ilahi dalam ibadah kepada kepada Allah adalah menunaikan ibadah haji. Yakni melakukan haji ke Baitullah yang menjadi perjalanan akhir dari rukun Islam. yang kelima. Ibadah haji hukumnya wajib bagi umat Islam. Pelaksanaan Ibadah haji yang benar akan membawa manusia meraih ketenteraman dan kedamaian yang tersembunyi di pusat wujudnya. Dan pencapaiannya dapat dilakukan setiap muslim, pada setiap kesempatan.

Secara leksikal, pengertian al-hajj atau al-hijj itu adalah bertujuan untuk menuju (mengunjungi) Baitullah atas panggilan Tuhan untuk menunaikan manasik haji. Sedangkan secara historis ibadah ini berasal dari Ibrahim as. Namun kemudian menjadi simbol ibadah universal di mana seluruh umat manusia terpanggil untuk melakukannya. Itulah kenapa sebelum datangnya Islam ke Jazirah Arab hampir semua bangsa di dunia ini melakukan perjalanan ke kota Mekkah untuk bisa beribadah di sana. Meskipun bentuk-bentuk ibadah yang dilakukannya sudah mengalami distorsi dan perubahan-perubahan substansial dan fundamental yang berbeda dengan yang disyariatkan oleh Ibrahim as.

Pentingnya ibadah haji dapat kita simak dari hadis Nabi saw berikut ini “Apabila seorang yang beribadah haji mengangkat bekalnya, maka Allah akan menuliskan baginya sepuluh amal kebajikan; dan apabila ia meletakkan bekalnya, maka Allah akan menghapuskan baginya sepuluh kesalahannya dan mengangkat derajatnya sampai ke tingkat kesepuluh. Apabila ia naik kendaraannya, maka Allah akan memberikan kepadanya pahala sebanyak langkah yang diayunkannya atau sejauh jarak yang ditempuhnya. Apabila ia berthawaf mengelilingi Kabah, maka Allah akan mengampuni dosa-dosanya. Apabila ia melakukan sa’i antara Safa dan Marwah, maka Allah akan mengampuni dosa-dosanya. Apabila ia wukuf di Arafah, maka Allah akan mengampuni dosa-dosanya. Apabila ia melempar Jumrah Allah akan mengampuni dosa-dosanya. Imam Ja’far ash-Shadiq yang meriwayatkan hadis ini berkata, “Sedemikian rupa Nabi saw menyebut-nyebut setiap satu dari amal ibadah haji ini dengan mengatakan bahwa Allah akan mengampuni setiap dosanya sampai beliau bersabda, “Ya Fulan, tidak akan mungkin kau bisa memperoleh apa yang telah diperoleh orang yang beribadah haji.”

Ibadah haji itu sendiri bertujuan pula untuk membawa manusia dari dunia bentuk ke dunia ruh; atau dari dimensi lahiriah ke dimensi spiritual. Namun karena manusia tinggal di dunia bentuk (material) dan pada awal perjalanan spiritual tidak-lah terlepas darinya, maka dengan menggunakan dunia bentuk sedemikian rupa, maka ibadah haji mengarahkan perhatian manusia ke dunia spiritual. Bentuk adalah selubung dunia spiritual, namun bersamaan dengan itu sekaligus juga merupakan simbol dan tangga untuk dapat mencapai persatuan antara seorang hamba kepada Tuhan-Nya.

Perintah Allah ini merupakan sebuah kunci yang diberikan kepada manusia agar dapat menguak rahasia kehidupannya sendiri dan memperoleh harta masa lampau warisan Adam as, warisan Ibrahim as, dan warisan Muhammad Rasulullah saw. Perintah melakukan ibadah Haji bukanlah suatu kebetulan ataupun historis semata, melainkan perintah langsung dari Allah untuk dijadikan sebagai sarana pendakian jiwa manusia menuju dunia transenden, meski hanya bagi mereka yang telah melewati rintangan kezuhudan dan disiplin spiritual.

Pendakian ini pada tingkatan pertamanya adalah kepatuhan dan harapan kepada Tuhan. Tuhan Yang Maha Agung memiliki rahasia dalam hati manusia yang tersembunyi sebagaimana api dalam besi. Seperti rahasia api yang mewujud dan tampak ketika besi dipukul dengan batu, maka seseorang yang menjalankan ibadah haji karena Allah semata akan mendapatkan kesenangan dan kebahagiaan hidup serta keharmonisan yang menyebabkan esensi manusia bergerak serta mewujudkan sesuatu dalam diri tanpa disadarinya.

Alasan untuk ini adalah; adanya hubungan antara ibadah haji dengan esensi hati manusia dengan dunia transenden, yang disebut alam ruh.

Dunia transenden adalah dunia kecantikan dan keindahan, sedangkan sumber kecantikan dan keindahan adalah keselarasan (tanasub). Semua yang selaras mewujudkan keindahan di dunia, karena seluruh kecantikan, keindahan, dan keselarasan yang dapat diamati adalah pantulan kecantikan dan keindahan dunia itu sendiri. Dengan alasan yang sama, mereka yang menikmati ibadah haji tanpa melewati tingkatan pertama dalam perjalanan spiritualnya, tak akan pernah sampai ke permukaan dunia transenden yang luas tiada batas, dan apabila jiwa mereka mencoba melakukan penerbangan ke dunia tersebut meski hanya untuk sesaat dengan bantuan panggilan suci itu (haji), maka dia dengan segera akan jatuh kembali begitu panggilan suci itu berakhir dan mereka tidak akan mampu mempertahankan keadaan spiritualnya.

Memang pencapaian keadaan spiritual tidaklah mudah. Untuk mencapai keadaan ini, menurut Faridhal Attros al-Kindhy ada tiga tahapan yang harus dilalui manusia yang berhaji. Dalam tahap pertama beribadah haji, manusia dipersatukan dengan getaran kehidupan alam, yang di dalam diri seseorang selalu ada dalam bentuk getaran hati. Kehidupan manusia bersatu dengan kehidupan alam, mikrokosmos bersatu dengan makrokosmos, sehingga jiwa manusia mengalami perluasan dan mencapai kebahagiaan dan ekstase yang melingkupi dunia. Jika manusia gagal mencapai dan merasakan tahapan pertama, ini hanyalah disebabkan kelalaian kepada Tuhan (Ghaflah).

Dalam tahap kedua, manusia akan berada di atas seluruh kenikmatan dan perbedaan waktu, manusia diputuskan secara tiba-tiba dari dunia waktu; dia akan merasakan dirinya berhadap-hadapan dengan wajah Yang Maha Kekal dan untuk sesaat merasakan nikmatnya peleburan (fana) dan kekekalan (baqa). Pada tahapan terakhir, “manusia tertuntun untuk menempatkan diri sepenuhnya dalam genggaman Tuhan dan menjadi sumber gita-gita yang menebarkan kasih sayang dan kebajikan yang luhur serta menuntun orang lain ke tempat primordial dan kediaman akhirnya”. Pada dasarnya manusia tengah mencari kehidupan spiritual serta ketenangan dan kedamaian yang tersembunyi dalam substansi ibadah haji yang bersifat spiritual.

Pencapaian nilai-nilai spiritual ini akan berbuah dengan memetik berbagai hidangan dari Allah berupa ampunan, rahmah dan pahala yang besar, sebagai imbalan dan balasan atas tenaga dan harta yang telah mereka curahkan di jalan memenuhi seruan yang penuh berkah ini. Selain karena pahalanya yang sangat besar, orang-orang yang berhaji akan dianggap oleh Allah sebagai tamu-tamu-Nya. Orang yang beribadah haji dan umrah adalah tamu-tamu Allah. Dan adalah hak Allah untuk memuliakan para tetamu-Nya serta mengaruniakan mereka ampunan. Demikan kata sebuah hadis. Allah Swt sebagai penerima tamu, sementara kita tidak melihat-Nya. Oleh karena itu kita berthawaf di ruang tamu rumah-Nya (Kabah) seperti yang dilakukan seorang yang sedang dimabuk cinta di sekitar kekasihnya, ia merasakan nikmatnya tapi tidak dapat melihat dzatnya.

Berthawaf tidak mengagungkan Kabah, namun mengagungkan Tuhan pemilik Kabah yang tidak bisa kita lihat. Karenanya ketika thawaf kita membaca, “Subhanallah, walhamdulillah walaa ilaha illallah wallahu akbar wala haula wala quwwata illa billahil ‘aliyyil ‘adhim.” Selanjutnya kita berdoa sesuai dengan kebutuhan kita. Dengan demikian, thawaf adalah meng-esa-kan dan mensucikan Tuhan alam semesta. Dan ketika kita mencium Hajar Aswad kita tidak menjadikannya sebagai sekutu Allah seperti yang orang-orang musyrik lakukan, namun kita mengungkapkan kerinduan hati dan keagungan cinta kepada Allah yang tidak bisa kita lihat. Oleh karena itu ketika mencium Hajar Aswad kita berucap, “Allahumma liiman bika watasdiqaa bi kitabika wawafaan biahdika wattibaan lisunnaati nabiyyika.” Ya Allah aku cium Hajar Aswad ini, karena beriman kepada-Mu, meyakini kitab-Mu, memenuhi janji-Mu dlan karena mengikuti sunah Nabi-Mu.

Selain itu di antara hikmah-hikmah dan rahasia haji adalah menyatukan delegasi/penduduk bumi atas dasar tauhid dan sebagai ajang tukar menukar pendapat tentang hal-hal yang bermanfaat bagi kaum muslimin, baik masalah agama atau keduniaannya, melindungi mereka dari kejahatan musuh-musuhnya dan memperkokoh kesatuan keagamaan dan pemikiran serta menyingkirkan sebab-sebab perpecahan. Oleh karena itu Allah mensyariatkan ibadah haji kepada hamba-hamba-Nya supaya mereka dapat membuktikan manfaatnya. Dan seandainya ibadah haji dapat dilaksanakan sesuai dengan tujuan Islam tentu akan menjadi sarana kejayaan Islam dan kekuatan muslim in.

Sufisme Menurut Islam

Tak dapat dipungkiri bahwa tujuan agama adalah untuk menyatukan manusia dengan Pencipta-Nya. Penyatuan ini terjadi di surga, yakni ketika orang-orang yang beriman telah selamat melewati berbagai ujian hingga hari kebangkitan. Ketika itulah Tuhan memberikan kepada mereka masing-masing menurut derajatnya, penghargaan tertinggi yakni ‘penglihatan’ indah wajah-Nya.

Namun bagi kalangan wali Allah, pemikiran penyatuan dapat dilakukan dengan lebih cepat, karena mereka adalah golongan yang beruntung yang tidak perlu menunggu hingga mereka memasuki Taman untuk mengalami kenikmatan ‘penglihatan’ itu. Mereka diberikan kesempatan untuk memasuki bagian dalam Taman melalui pengetahuan langsung sementara mereka masih berada di dunia ini. Ini adalah tujuan tertinggi keberadaan manusia, dan jalan untuk mendapatkannya merupakan hal paling berharga yang mungkin diimpikan orang untuk dipelajari.

Karena itu, pada hati tiap agama terdapat inti pusat yang memiliki kedalamannya dan aspek paling berharga, yaitu pengajaran-pengajaran dan praktik-praktik yang keseluruhannya membawa pencari melampaui pengetahuan teoritis dan jenjang spiritual menuju pengalaman langsung tentang Kehadiran Tuhan. Untuk menapaki jenjang spiritual ini, dibutuhkan sebuah metode untuk mencapainya.

Metode realisasi spiritual ini disebut sufisme. Sufisme dalam Islam merupakan inti Islam, yakni pusat dan aspek terdalam ajaran Islam. Sandaran-sandaran ritual dan doktrin sufisme adalah Islam. Karena itu, tidak terdapat pengertian yang sejati mengenai Islam tanpa disertai dengan sufisme. Begitu pula tidak terdapat pengertian yang sebenarnya mengenai sufisme bila terpisahkan dari Islam, dan tidak pula memungkinkan untuk memiliki bentuk sufisme yang terletak di luar batas Islam.

Ada satu pepatah yang mudah dalam melihat hubungan Islam dengan sufisme. Pepatah itu adalah Islam tanpa sufisme akan seperti badan tanpa hati. Badan tanpa hati akan kehilangan apa yang berdenyut di dalamnya dan meliputinya dengan hidup; sementara sufisme di luar Islam akan seperti hati tanpa badan, sebuah organ yang kehilangan penyangga materi yang kepadanya hidup bergantung. Seperti halnya badan dan hati bergantung sepenuhnya satu sama lain untuk bertahan, begitu pula Islam dan sufisme memiliki hubungan satu sama lain.

Memang ada upaya-upaya para orientalis tertentu yang melemparkan keraguan pada sumber sufisme dan usaha-usaha mereka untuk menganggapnya berasal dari sumber asing dari Islam. Begitu pula, ada sejumlah Muslim yang mereka sendiri kekurangan kecerdasan spiritual, tidak tahan melihatnya terdapat di orang lain dan lalu menyangkalnya dengan cara-cara luar biasa.

Dalam hal ini, para orientalis mewakili tujuan untuk meruntuhkan Islam dari luar, dan mereka kaum Muslim yang menolaknya, juga merupakan pelengkap yang tidak dapat dihindarkan, adalah serangan dari dalam. Keduanya akan merasa lebih nyaman dengan satu dimensi Islam yang kering, yang dibutuhkan penganutnya tidak lebih dari kedangkalan pengertian doktrinal dan hubungan kedangkalan ritual yang sesuai, dan tidak mengizinkan ruang sama sekali untuk pencarian kemurnian yang lebih dalam dan pencerahan.

Jika kita meyakini pandangan ini, maka pada akhimya agama khususnya Islam adalah sebuah kerangka kosong, sebuah bentuk ketiadaan semua makna belaka. Sekali suatu agama kehilangan kekuatannya untuk menyatukan orang-orang dengan Tuhan, secara pengalaman dan dalam hidup ini, hanya merupakan masalah waktu saja sebelum daya hidupnya berkurang lebih jauh pada tingkat, bahwa agama akan kehilangan kekuatan keselamatannya, dan akhirnya terhancurkan.

Jika ini terjadi, maka agama akan berada di belakang peradaban, dan tidak lebih dari penggalan tak berharga yang menyerupai kaca yang pecah, pecahannya sedemikian kecil sehingga mereka tidak dapat memenuhi tujuan awalnya, walaupun masih dapat dikenali sebagai bagian cermin tertentu dan jadi diklaim sebagai bagian yang berlaku seperti yang asli. Ini adalah situasi Barat yang modem mengikuti kehancuran agama. Kristen.

Satu bukti besar bahwa suatu agama masih memelihara kehidupannya, denyut hatinya adalah para wali Allah. Mereka adalah orang suci yang telah memasuki kehadiran Tuhan dan lantas menjadi mampu memandu yang lain sepanjang rute yang sama. Mereka adalah makhluk hidup yang padanya potensi Adam untuk peringkat kesucian dan gnosis telah menjadi aktualisasi, kehadiran mereka telah menjadi norma yang tidak dapat dibantah tentang daya hidup agama-agama yang diberikan.

Memang kegagalan perwujudan dunia Kristen untuk menghasilkan gnostik tunggal selama berabad-abad dan agama Kristen juga telah kehilangan pengetahuan mengenai metode untuk melakukannnya, bagi banyak muslim, mereka menganggap agama Kristen telah kehilangan yang tak dapat diperoleh kembali. Sebaliknya, ‘para wali Allah’ berlimpah dalam dunia muslim dan masih relatif mudah dicari.

Mereka para wali Allah adalah manusia yang mempunyai kecenderungan spiritual yang tinggi, tindakan baik secara lahir maupun batin semata-mata untuk Allah. Kesadaran batin inilah yang mempengaruhi nilai spiritual seseorang. Inilah kesadaran yang harus terus dibina dan dikembangkan bagi orang yang ingin membangun nilai-nilai spiritual dalam dirinya, layaknya para wali Allah itu.

Untuk menjadi condong secara spiritual adalah dengan merasa, walaupun samar-samar dan tidak terus menerus, bahwa pasti ada sesuatu di atas dunia materi, bahwa mengambil dunia ini pada nilai permukaan tidak mungkin menjadi tujuan paling pokok makhluk hidup, bahwa pasti ada arti dalam setiap bentuk, bahwa pasti ada cara yang dengannya arti-arti itu dapat digenggam dengan singkat, bahwa ada sesuatu dalam manusia yang membutuhkan lebih daripada kelangsungan hidup semata-mata, sesuatu yang mampu menggapai Yang Absolut.

Perjalanan menuju realitas tak terhingga membutuhkan jauh lebih banyak bahan dan pikiran seseorang, dan ini mungkin diikuti dengan pemikiran bahwa, bagaimana pun juga, bukan tidak masuk akal untuk menginginkan hal-hal seperti itu. Ini mungkin menyebabkan mereka dengan sedikit atau tanpa pengetahuan sebelumnya mengenai masalah tersebut mencari untuk tahu lebih dan karenanya dari permulaan diraih.

Sedangkan bagi mereka yang telah memiliki pengetahuan teoritis yang cukup pada subjek tersebut tapi merasa aspek-aspek praktik sebagai hal yang jauh dan tidak dapat direalisasikan, mereka mungkin digerakkan untuk secara aktif mulai mencari cahaya yang lebih kepada mereka, melalui berbagai proses riyadhah (penyucian diri) yang terus menerus.

Perilaku ini (riyadhah) jika terus menerus dilakukan akan memberikan nilai-nilai spiritual yang itu merupakan nilai-nilai sufisme. Dengan nilai-nilai inilah seorang Muslim dapat menjaga kesucian batinnya. Inilah tujuan dari agama Islam yang mengajak manusia mengarungi samudera ketakwaan kepada Allah melalui perilaku kehidupan yang suci.

Memahami Adab al-Islam

Masyarakat manusia, sejak masa masyarakat suku primitif telah mengembangkan berbagai aturan untuk mengatur perilaku hubungan individu dan masyarakat. Aturan-aturan ini dibuat agar tatanan masyarakat dapat berjalan dengan baik dan tidak terdapat kekacauan. Aturan-aturan ini yang kemudian dinamakan adab.

Adab adalah istilah bahasa Arab yang artinya adat-istiadat; ia menunjukkah suatu kebiasaan, etiket, pola perilaku yang ditiru dari orang-orang yang dianggap sebagai model. Akhlak dalam banyak kebudayaan selain Islam ditentukan oleh kondisi-kondisi setempat, dan karenanya dapat berubah sesuai dengan situasi dan kondisinya.

Hal ini berbeda dengan akhlak dan adat-istiadat Islami, akhlak Islam bukan hal yang ‘tidak sadar’, karena akhlak Islam dituntun oleh dua sumber utama, yaitu al-Quran dan Sunah. Al-Quran dan Sunah mengandung prinsip-prinsip sangat luas yang diperlukan untuk mengatasi persoalan-persoalan yang muncul di dalam masyarakat manusia dari abad ke abad. Sebagai jalan hidup yang lengkap, Islam mengatur kegiatan ekonomi, politik dan peribadatan serta perilaku yang berhubungan dengan pertukaran dan rutinitas manusia setiap hari. Islam tidak terbatas hanya pada perilaku yang bersifat peribadatan dan hukum, tetapi mencakup kriteria dan nilai-nilai, sikap, adat-istiadat dan perilaku dalam semua jangkauan kepentingan dan hubungan manusia. Sebagai bagian dari keseluruhan ini, akhlak Islam diambil dari tujuan-tujuan Islam yang luas dan mencerminkan ide-ide dan nilai-nilainya yang sangat luas.

Memahami dan menjalani Adab al-Islam tidaklah dipraktikkan secara terpisah dari keseluruhan. Malahan, kesalingberhubungan mereka dengan unsur-unsur Islam lainnya harus selalu dipertahankan. Demikian juga, tidak seharusnya unsur-unsur yang berbeda di dalam adab al-lslam diperlakukan secara terpisah, karena kedua hal ini juga saling berhubungan erat. Satu contoh yang sangat menyolok: seorang Muslim diharuskan tidur cepat-cepat agar dapat bangun pagi-pagi sekali untuk menjalankan shalat subuh.

Dengan bersumberkan pada Wahyu Ilahi, akhlak Islam menjadi berwatak religius yang memotivasi ketaatan yang benar. Walaupun demikian, karena watak religiusnya ini bukan berarti setiap rincian akhlak ini merupakan kewajiban. Sesungguhnya, dalam akhlak Islam ada beberapa perbedaan dari ‘yang dilarang’ sampai ‘yang dianjurkan’ sebagaimana terdapat dalam aturan-aturan pokok akhlak Islam. Yang pertama ditegaskan dan dikuatkan oleh hukum, sedangkan yang kedua tidak membawa si pelanggar pada pengadilan atau hukum formal kecuali celaan dari anggota masyarakat Muslim lainnya. Kelompok akhlak ketiga adalah yang apabila dilanggar tidak mengakibatkan celaan dari kaum Muslim lainnya.

Demikian pula, karena wataknya yang bersifat Ilahiyah, akhlak Islam juga tidak lantas menyebabkan sistemnya harus bersifat kaku dan tidak fleksibel. Islam bukanlah semacam cita-cita yang tidak dapat ditembus pengalaman manusia atau tidak dapat diterapkan pada berbagai kondisi dunia yang ada. Sebaliknya, sifat dasar dari sistem akhlak ini sedemikian rupa sehingga fleksibel dalam banyak hal dan stabil dalam hal-hal lainnya, unsur fleksibilitas yang berlandaskan pada penalaran manusia yang membuat Islam menarik dan dapat menjawab perubahan waktu.

Sebagai contoh, untuk melihat bagaimana realistis dan praktisnya akhlak Islam, puasa satu bulan penuh pada bulan Ramadhan adalah kewajiban utama kaum Muslim. Namun, Islam (karena memahami berbagai kesulitan perjalanan) mengecualikan orang yang melakukan perjalanan dari (kewajiban) puasa, tetapi dia harus menggantikannya di hari lain bila kesulitan itu telah berlalu.

Aspek fleksibelitas ini dapat terjadi, karena dua sumber dasar Islam, al-Quran dan Sunah, meliputi, di samping banyak aturan yang terperinci, juga terdapat prinsip-prinsip umum yang secara terbatas mengatur semua persoalan yang berhubungan dengan berbagai aspek kehidupan agama, sosial, ekonomi, politik, dan sebagainya. Prinsip-prinsip umum ini tidak tunduk terhadap perubahan sejarah, namun demikian cara untuk menurunkan aturan-aturan untuk menjawab berbagai persoalan baru dalam situasi-situasi baru menurut Islam dilakukan dengan ijtihad. Ijtihad adalah penggunaan nalar seseorang secara disiplin untuk menarik kesimpulan-kesimpulan yang perlu sesuai dengan esensi dan semangat Islam dan dalam ketaatan pada prinsip-prinsipnya yang umum dan abadi. Jadi, rincian ajaran-ajaran Islam dapat merespon secara efektif terhadap persoalan perubahan yang bersifat historis.

Demikian pula, ajaran Islam sepenuhnya sadar dengan sifat manusia dan kebutuhan manusia. Islam mengakui realitas-realitas kehidupan dan memperlakukannya dengan cara yang paling praktis. Maka tidak ada dorongan untuk membatalkan atau mengatur prinsip-prinsip keyakinan yang umum dalam rangka menyesuaikannya dengan kondisi-kondisi khusus.

Dalam hal ini, akhlak Islam dimaksudkan untuk mengatur kehidupan sehari-hari, untuk memberinya ritme, harga diri dan ketenangan. Ia bukanlah seperangkat ritual yang angkuh atau legalistik untuk memperumit kehidupan sehari-hari. Islam menentukan setiap aspek kehidupan seorang Muslim. Bagi orang yang beriman, Islam memberikan kriteria untuk menilai tingkah dan perilakunya, dan menetapkan hubungannya dengan individu-individu lain, dengan masyarakat secara keseluruhan, dengan dunia kasat mata. Islam juga menetapkan hubungan seseorang dengan dirinya sendiri.

Adab al-Islam adalah suatu peraturan lengkap yang mencakup hampir semua aspek perilaku sosial, suatu bagian dari jalan hidup yang lengkap yakni Islam. Karena bagian-bagian Islam yang berbeda membentuk sebuah kesatuan yang berpadu, penerapan adab al-Islam secara terlepas dari bagian lainnya tidaklah akan menghasilkan realisasi Islam yang utuh. Malahan bisa jadi, dalam hal-hal tertentu, menjadi tidak bermakna.

Cakupan adab al-Islam berbeda dengan batas-batasan ‘etiket’ pada masyarakat Barat. Akhlak Islam tidak sekedar aturan sopan santun dalam berbagai kesempatan, tetapi meliputi segala macam hubungan manusia dari tindakan-tindakan yang paling sederhana sampai peristiwa-peristiwa sosial yang paling rumit. ‘Etiket’ di Barat tampaknya telah menjadi perlindungan bagi masyarakat kelas atas. Misalnya sopan santun terhadap bangsawan, cara makan, cara berpakaian dan lain-lain, umumnya dihubungkan dengan kelas atas.

Sebaliknya, maksud adab al-Islam terletak pada karakter dan sifat religiusnya. Adab al-Islam mendukung kebutuhan manusia untuk mengingat Tuhan dalam kehidupan rutin sehari-harinya; ia dirancang untuk tetap memelihara ingatan manusia kepada Tuhan dan membantunya bertindak tepat dan benar. Ini tampak sekali dalam doa kepada Tuhan yang menyertai sebagian besar perilaku sehari-hari dalam Islam. Seorang Muslim harus mengawali dan mengakhiri harinya, ketika bangun dan akan tidur, dengan menyebut Tuhan. Dia harus bersyukur dan memuji Tuhan ketika makan dan minum, ketika membeli baju baru atau barang-barang kegunaan lainnya. Menyebut Tuhan sangat dianjurkan bahkan ketika buang hajat sekali pun. Demikian pula mengingat Tuhan dan memohon keselamatan dan petunjuk adalah sangat penting ketika melakukan perjalanan.

Demikian pula, adab al-Islam mencakup cita-cita kernanusiaan berlandaskanpada konsep amal saleh. Cita-cita kemanusiaan ini telah melampaui domain ‘religius’ dan mencakup rentang aktivitas manusia yang luas (dalam hubungannya dengan makhluk lain, dengan lingkungan bernyawa atau tidak bernyawa). Dan hal ini, dibolehkan dalam kepercayaan dan hukum Islam. Itulah akhlak Islam yang merupakan sumber bagi sebuah tatanan manusia yang penuh dengan kedamaian, kebahagiaan, dan kebenaran.

Memahami Pentingnya Doa

Manusia hidup antara ayunan harapan dan kenyataan. Ketika harapan didambakan ada keinginan kuat manusia ingin mendapatkannya, apalagi ketika harapan itu begitu menyentuh keinginan manusia yang paling dalam, seperti harapan sakit ingin sembuh atau harapan sedih ingin bahagia. Jika harapan itu begitu kuat menghujam dan manusia sulit menggapainya, maka manusia ingin mendapatkan pertolongan dari yang lain dengan memohon padanya. Jika permohonan ini dilakukan kepada Allah Swt yang Maha Pengasih dan Penyayang, maka manusia telah melakukan sebuah ritual yang paling bermakna dalam hidupnya yakni berdoa atau munajat.

Memang secara fitri manusia itu membutuhkan perlindungan dari Yang Maha Kuasa. Jika seorang manusia jatuh ke dalam jalan yang buntu, sekalipun dia tidak mengenal Allah Swt, maka tanpa disadarinya dia memohon pertolongan kepada Allah Swt. Al-Quran berkata,

Maka apabila mereka naik kapal mereka berdoa kepada Allah dengan memurnikan ketaatan kepada-Nya, maka tatkala Allah menyelematkan mereka sampai ke darat, tiba-tiba mereka (kembali) mempersekutukan Allah. (QS. al-Ankabut:65)

Ayat ini, di samping membuktikan pembahasan kita bahwa doa adalah sebuah keutamaan, dia juga menganggap doa sebagai seutama-utamanya dalil untuk mengenal Allah Swt. Ayat ini berbicara tentang sesuatu yang dinamakan “fitrah”. Manusia adalah makhluk pencari Allah Swt. Bahkan dalil fitrah mengatakan bahwa selain di kedalaman jiwa manusia mengakui adanya Allah Swt, dia juga mengakui tauhid dan mengatakan adanya keutamaan-keutamaan pada Allah Swt. Artinya, bahwa kedalaman jiwa manusia mengetahui bahwa Allah Swt itu Maha Mengetahui, Maha Pengasih, Maha Dermawan, Mahakuasa, dan Maha Mendengar. Dan pada akhirnya, sesungguhnya kedalaman jiwa manusia dapat merasakan adanya Sesuatu yang mencakup segala kesempurnaan.

Pengakuan akan kesempurnaan Allah diwujudkan manusia dalam berdoa. Dalam hal ini, doa dan munajat kepada Allah Swt adalah salah satu keutamaan yang besar sekali bagi manusia. Doa dan munajat kepada Allah Swt bersumber dari kedalaman jiwa manusia. Oleh karena itu, ucapan Ya Allah, Ya Allah, dan ucapan Ya Rabb, Ya Rabb, yang kemudian diakhiri dengan permintaan hajat, pada dasarnya adalah doa lisan. Doa jenis ini mempunyai pahala yang banyak, dan banyak sekali anjuran dan penekanan terhadap doa yang seperti ini.

Pada prinsipnya doa adalah berbicara dengan Allah Swt. Dalam hal ini, shalat pun merupakan percakapan dan mikraj. Seorang yang sedang shalat adalah seorang yang sedang bercakap-cakap kepada Allah Swt atau sedang diajak bicara oleh Allah. Ketika dia sedang membaca al-Fatihah dan surat, dia sedang diajak bicara oleh Allah. Sementara sebagian dari bagian-bagian shalat adalah berisi percakapan dia kepada Allah.

Karena itu seorang manusia, sebarapa besarpun tingkat kecintaan dan hubungannya dengan Allah Swt, doa (shalat) harus menjadi sesuatu yang paling lezat baginya. Dengan demikian, orang yang tidak menemukan kelezatan dalam membaca al-Quran, berdoa dan shalat, maka dia harus tahu bahwa sungguh hal itu merupakan suatu musibah yang besar baginya.

Pernah dalam suatu riwayat dikatakan bahwa Nabi Musa as pergi untuk bermunajat, seorang laki-laki berkata kepadanya “Katakan kepada Tuhanmu sesungguhnya saya adalah pelaku dosa-dosa besar, namun mengapa Dia tidak menyiksaku?” Mendengar itu, Nabi Musa as pun pergi untuk bermunajat kepada Tuhannya. Ketika Nabi Musa as hendak kembali, Allah Swt berkata kepadanya, “Kenapa kamu tidak menyampaikan pesan hamba-Ku kepada-Ku?” Nabi Musa as menjawab, “Saya merasa malu kepada-Mu, sementara Engkau mengetahui apa yang telah dikatakan hamba-Mu.” Lalu Allah Swt berkata, “Ya Musa, katakan kepada hamba-Ku itu sesungguhnya Aku telah menyiksanya dengan sesuatu yang paling besar namun dia tidak menyadarinya. Katakan kepadanya, sesungguhnya Aku telah menarik dari dirinya rasa kelezatan berdoa dan bermunajat kepada-Ku.

Selain wujud kelezatan ruhani, doa bagi manusia dapat menjadikan manusia mengetahui Tuhan dan dirinya. Di dalam riwayat disebutkan, “Barangsiapa mengenal dirinya berarti dia telah mengenal Tuhannya. Di dalam sebuah doanya Rasulullah saw berkata, “Ya Allah, perlihatkanlah sesuatu kepadaku sebagaimana adanya.” Artinya, Ya Allah, perlihatkanlah alam wujud kepadaku sebagaimana adanya. Ya Allah, perlihatkanlah diriku kepadaku sebagaimana aku sesungguhnya.

Doa dan munajat kepada Allah sesungguhnya dapat mencabut akar-akar egoisme dari diri manusia. Di dalam doa dan munajat kepada Allah Swt, mula-mula manusia melihat dirinya lemah di hadapan Allah Swt, manakala dia meminta sesuatu kepada Allah di dalam doanya, maka dia berarti menetapkan kemahakayaan mutlak Allah dan sekaligus kefakiran mutlak dirinya. Sehingga manusia tidak akan lagi memuji-muji dirinya di hadapan manusia lain.

Ada kisah menarik yang dapat direnungkan. Pada waktu itu ada seorang raja meminta nasehat kepada salah seorang arif. Arif itu bertanya, “Jika Anda kehausan, dan Anda hampir mati karena kehausan, apa kiranya yang sanggup Anda berikan untuk bisa meminum air?” Raja itu menjawab, “Saya akan berikan setengah dari kerajaan dan kekuasaan saya.” Arif itu kembali bertanya, “Jika air yang Anda minum itu tertahan di dalam badan Anda, apa kiranya yang sanggup Anda berikan supaya air kencing Anda bisa keluar?” Raja itu menjawab, “Saya akan memberikan setengah kerajaan saya yang masih tersisa.” Mendengar jawaban itu arif itu berkata, “Jadi, tidak ada alasan bagi Anda untuk merasa bangga dengan kekuasaan Anda yang nilainya sama dengan segelas air yang Anda minum dan kemudian Anda keluarkan lagi.”

Salah satu aspek penting lain dari doa adalah bahwa doa dapat memberikan ketenangan jiwa. Jika seorang manusia menyimpan kesedihan dan keresahan di dalam hatinya niscaya kesedihan dan keresahan itu akan berubah menjadi penyakit/jiwa. Untuk itu dengan berdoa jiwa dapat menjadi tenang. Dengan bermunajat kepada Allah, ini berarti mengutarakan segala keluh kesah yang ada di dalam hati kepada seseorang yang dipercaya, dan yang dipercaya itu adalah Allah Swt. Pada hakikatnya, doa dan munajat ialah mencurahkan keluh kesah dan kesedihan kepada Allah. Bahkan bila di sana tidak ada kebaikan sekalipun untuk dikabulkannya doa Anda, namun di situ berarti Anda telah mengosongkan keluh kesah yang ada di dalam hati Anda. Atau dengan kata lain, menurut ungkapan orang awam, beban Anda menjadi ringan.

Buah penting yang lain dari doa ialah bahwa doa memberikan katup pengaman. Allah berfirman,

Sesungguhnya shalat mencegah dari perbuatan yang keji dan mungkar. Dan sesungguhnya mengingat Allah adalah lebih besar keutamaannya (dari ibadah-ibadah yang lain). (QS. al-Ankabut:45)

Dari ayat ini kita dapat menarik kesimpulan bahwa keutamaan doa dan munajat kepada Allah berada pada tingkatan yang lebih tinggi dari shalat. Di dalam riwayat disebutkan, “Doa adalah inti sarinya ibadah.”

Sesungguhnya doa di samping sangat dianjurkan dan mempunyai pahala yang banyak, doa juga mempunyai manfaat yang besar sekali, sehingga pengabulan doa sekalipun tidak bisa menyamainya. Oleh karena itu, jadikanlah senantiasa doa dan taubat kita bersumber dari kedalaman jiwa, dan usahakanlah agar senantiasa mata kita mengalirkan air mata, air mata keimanan, air mata keyakinan. Biarkanlah air mata ini mengalir, sehingga lidah dan hati kita dengan refleks mengatakan “ampunilah kami ya Allah, ampunilah kami ya Allah”. Ketika manusia menyadari ini, maka manusia sadar betapa rendahnya dia di mata Allah dan manusia berdoa kepada-Nya dengan ketulusan.