• Mulai
  • Sebelumnya
  • 12 /
  • Selanjutnya
  • Selesai
  •  
  • Download HTML
  • Download Word
  • Download PDF
  • Pengunjung: 134 / Download: 50
Ukuran Ukuran Ukuran
Peran dan Fungsi Masjid (bagian1)

Peran dan Fungsi Masjid (bagian1)

pengarang:
Indonesia

Buku Ini di Buat dan di teliti di Yayasan Alhasanain as dan sudah disesuaikan dengan buku aslinya

Fungsi dan Peran Masjid

Fungsi dan Peran Masjid (1)

Masjid dalam kultur dan pemikiran Islam dianggap sebagai sebuah tempat dan bangunan yang suci. Masjid berfungsi sebagai tempat menuju Allah Swt dan membuat keputusan-keputusan yang berhubungan dengan politik, pergerakan dan bahkan urusan militer. Masjid merupakan warisan budaya, seni, dan peradaban Islam, dan juga basis persatuan umat dalam mengatur urusan sosial dan kerjasama di antara mereka. Ia adalah rumah Allah (Baitullah) dan tempat penghambaan di hadapan-Nya.

Dengan memperhatikan kedudukan masjid di Dunia Islam dan perannya di era sekarang, kami ingin menelisik kembali fungsi-fungsi masjid seperti disebutkan dalam al-Quran, riwayat, serta sirah Nabi Muhammad Saw, dan para imam maksum.

Sejarah umat manusia sarat dengan budaya penghambaan dan kegiatan ibadah kepada Tuhan. Meski ditemukan ragam bentuk ibadah di tengah berbagai kelompok masyarakat, namun mereka membawa spirit yang sama yaitu; membangun interaksi dengan Tuhan sebagai Sang Pencipta dan pemilik kekuatan mutlak. Agama Islam – sebagai agama terakhir dan yang paling sempurna – menawarkan ritual dan kegiatan ibadah yang khas sebagai media keintiman dengan Allah Swt.

Di antara ritual suci itu, shalat memiliki kedudukan yang sangat istimewa dan dapat disebut sebagai menifestasi penghambaan dan kepasrahan mutlak seorang hamba kepada Sang Khalik. Di semua agama samawi dan bahkan di kebanyakan aliran kepercayaan bumi, sebuah tempat ditetapkan sebagai situs suci untuk pelaksanaan amal ibadah dan ritual-ritual khusus.

Kehadiran tempat khusus itu sangat penting untuk pelaksanaan ritual keagamaan dan bahkan para penyembah berhala juga punya sebuah tempat untuk menggelar seluruh acara keagamaan termasuk penyembahan, nazar, berkurban, doa, dan lain sebagainya, dan tradisi itu masih berlaku sampai sekarang. Umat Kristen punya Gereja sebagai tempat ibadah, kaum Yahudi punya Sinagoq (Kanisah), dan demikian juga dengan Zoroaster yang memiliki Kuil Api.

Islam – sebagai agama Allah Swt yang terakhir dan paling sempurna – menjadikan masjid sebagai tempat untuk ibadah dan kegiatan keagamaan kaum Muslim. Masjid adalah tempat/bagungan untuk sujud dan ketundukan di hadapan Allah Swt. Shalat merupakan ibadah terpenting yang mendapat banyak penekankan dalam Islam dan salah satu gerakannya adalah bersujud sebagai bentuk ketundukan seorang hamba.

Sujud adalah meletakkan dahi ke tanah dan menunjukkan puncak kerendahan diri seorang hamba di hadapan keagungan Sang Pencipta. Semua makhluk hidup bersujud di hadapan keagungan Allah Swt. Ayat 49 surat an-Nahl berkata, "Dan kepada Allah sajalah bersujud segala apa yang berada di langit dan semua makhluk yang melata di bumi dan (juga) para malaikat, sedang mereka (malaikat) tidak menyombongkan diri."

Sujud merupakan manifestasi penghambaan dan ia memiliki kedudukan khusus di antara semua ibadah dan bahkan di antara gerakan-gerakan lain shalat. Oleh karena itu, masjid adalah tempat untuk sujud dan ibadah, dan sebenarnya merupakan tempat untuk mengingat Allah Swt. Dalam budaya agama, masjid dikenal sebagai Baitullah atau Rumah Allah.

Semua yang ada di langit dan di bumi adalah kepunyaan Allah Swt. Namun, Dia menamakan masjid – secara lahiriyah hanya sebuah bangunan biasa – sebagai Baitullah sehingga dengan penisbatan ini, manusia bisa memahami dengan lebih baik tentang pentingnya situs suci itu, dan kemudian berkumpul di sana untuk memperoleh rahmat Ilahi. Oleh sebab itu, manusia akan merasa lebih dekat dengan Tuhan saat mereka berada di masjid atau tempat ibadah.

Kedudukan semua masjid tentu saja tidak sama, dan sebagian masjid memiliki posisi yang istimewa dan tinggi. Dalam riwayat disebutkan masjid yang paling utama adalah Masjidil Haram, dan kemudian Masjid Nabawi, dan selanjutnya Masjid al-Aqsha, Masjid Kufah, dan kemudian Masjid Jami' (Masjid Agung) di setiap kota dan kemudian masjid di lingkungan sekitar dan masjid di kompleks pasar. Masjidil Haram memiliki keutamaan yang luar biasa di mana kaum Muslim dalam shalatnya wajib memalingkan wajahnya ke arah Masjidil Haram dan Ka'bah.

Shalat di Masjidil Haram akan diganjar pahala seribu kali shalat di masjid-masjid lain. Rasulullah Saw bersabda, "Shalat seorang hamba di rumahnya akan dihitung satu pahala shalat, di masjid lingkungannya akan diganjar 25 pahala shalat, di Masjid Jami' dengan 500 pahala shalat, di Masjid al-Aqsha dengan 50.000 pahala, dan di masjidku (Masjid Nabawi) dengan 50.000 pahala, dan di Masjidil Haram dengan 100.000 pahala shalat." (Kanzul Ummal, jilid 7)

Berkenaan dengan keutamaan Masjidil Haram, Imam Muhammad al-Baqir as juga berkata, "Barang siapa yang menunaikan shalat fardhu di Masjidil Haram, Allah akan menerima semua shalat yang diwajibkan atasnya sejak memasuki usia baligh dan juga shalat-shalat yang ditunaikan hingga akhir hayatnya." (Wasail al-Shia, jidil 3)

Di samping bangunan-bangunan kebanggan umat Islam itu, masjid-masjid lain juga menyimpan keutamaan sendiri. Sebuah hadis Qudsi berkata, "Allah berfirman bahwa rumah-rumah-Ku di bumi adalah masjid yang menyinari penduduk langit, sama seperti bintang-bintang yang menyinari penduduk bumi. Alangkah beruntung mereka yang menjadikan masjid sebagai rumahnya. Alangkah beruntung seorang hamba yang mengambil wudhu di rumahnya dan kemudian mengunjungi-Ku di rumah-Ku. Ketauhilah bahwa pemilik rumah wajib memuliakan tamunya dan berlaku baik kepadanya. Berilah berita gembira kepada orang-orang yang mendatangi masjid di tengah malam dengan cahaya yang bersinar pada hari kiamat." (Wasail al-Shia, jidil 1)

Pada bagian ini, kami akan memperkenalkan masjid-masjid penting di dunia termasuk Masjidil Haram sebagai masjid yang paling utama. Bangunan yang terletak di kota Makkah ini merupakan masjid yang paling kuno dan paling terkenal dalam sejarah Islam. Ia dinamakan Masjidil Haram karena berada di tanah haram, di mana sejumlah perbuatan dilarang dilakukan di wilayah itu seperti berburu, mengangkat senjata, mematahkan tumbuhan dan seterusnya.

Masjidil Haram merupakan tujuan utama dalam pelaksanaan ibadah haji dan ia sangat dimuliakan oleh umat Islam. Dalam banyak riwayat disebutkan seluruh penjuru bumi dipenuhi air pada masa awal penciptaan, dan daratan pertama yang muncul di permukaan tanah adalah tempat bangunan Ka'bah dan dari tempat inilah Allah memperluas daratan dan dengan demikian, Makkah disebut sebagai Ummul Qura (ibu, tempat berasalnya negeri-negeri). Dalam al-Quran, surat al-Imran ayat 96, Allah Swt berfirman, "Sesungguhnya rumah yang mula-mula dibangun untuk (tempat beribadat) manusia, ialah Baitullah yang di Bakkah (Mekah) yang diberkahi dan menjadi petunjuk bagi semua manusia."

Imam Jakfar Shadiq as berkata, "Tempat yang paling dicintai di bumi adalah Makkah. Di sisi Allah, tidak ada tanah yang lebih dicintai dari tanah Makkah, tidak ada batu yang lebih dicintai dari batu Makkah, tidak ada pohon yang lebih dicintai dari pohon-pohon di Makkah, tidak ada gunung yang lebih dicintai dari gunung-gunung di Makkah, dan tidak ada air yang lebih dicintai dari air di sana." Seorang 'arif besar Islam, Muhyiddin ibn Arabi mengenai Makkah berkata, "Tiada ada seorang nabi dan wali pun yang tidak terikat dengan rumah dan kota haram itu. Jadi dapat dipastikan bahwa rumah itu akan menjadi lokasi munculnya wali Allah dan juru selamat."

Menurut sejumlah riwayat, Nabi Adam as merupakan nabi yang pertama kali mendirikan Ka'bah. Setelah bangunan suci itu rusak, Nabi Ibrahim as bersama anaknya, Ismail as kembali membagun Baitullah. Ketika Nabi Muhammad Saw berusia sekitar 35 tahun atau sebelum kenabiannya, kaum Quraisy membangun Ka'bah karena telah rusak akibat banjir di Makkah. Sejak masa itu sampai sekarang, Ka'bah dan Masjidil Haram sudah beberapa kali mengalami renovasi dan pemugaran.

Saat ini, Masjidil Haram sedang mengalami renovasi besar-besaran dan ditargetkan akan memiliki empat lantai untuk para jamaah haji dan umrah. Dengan renovasi baru ini, Masjidil Haram akan memiliki kapasitas hingga 114 ribu jamaah per jam untuk ditampung dalam masjid. Namun, pembangunan menara-menara megah dan mall-mall di sekitar Masjidil Haram telah merusak nuansa sakralitas bangunan suci ini.

Fungsi dan Peran Masjid (2)

Masjid – sebagai Baitullah dan tempat ibadah – merupakan tempat yang paling istimewa dan mulia di bumi. Masjid adalah poros cahaya yang bersumber dari cahaya Ilahi yang menyinari seluruh penjuru bumi.

Rasulullah Saw bersabda, "Masjid adalah cahaya Allah." Masjid adalah poros ikatan hati dan jiwa manusia dengan Tuhan dan tempat untuk mendengarkan seruan-Nya menuju kepada kebaikan dan kesempurnaan.

Ada banyak anjuran yang menyeru individu Muslim untuk sesering mungkin mengunjungi masjid dan menunaikan shalat-shalat wajib di sana. Sudah menjadi tugas kita sebagai seorang Muslim untuk memenuji seruan itu dan mengerjakan segala bentuk ibadah di masjid. Hal ini karena Allah Swt telah menjadikan masjid sebagai tempat untuk bertemu dan bercengkrama dengan-Nya. Dia akan memberi perlakuan khusus kepada orang-orang yang bertamu ke Baitullah.

Masjid adalah rumah Allah Swt di muka bumi dan sudah menjadi hak tuan rumah untuk memulikan orang-orang yang mengunjungi dan memakmurkan masjid. Para pengunjung ingin mendapat perhatian khusus dari pemilik rumah dengan cara mengerjakan amal ibadah dengan ikhlas.

Bumi memiliki berbagai belahan dan tempat. Namun di antara semua belahan itu, masjid adalah sebuah tempat yang sangat istimewa dan mulia di bumi ini. Disebutkan bahwa pada suatu hari Rasulullah Saw bertanya kepada Malaikat Jibril, "Bagian bumi yang mana yang lebih dicintai di sisi Allah?" "Masjid," jawab Jibril singkat. Masjid adalah sebaik-baik tempat di muka bumi ini. Ia merupakan tempat peribadatan seorang hamba kepada Allah Swt dan memurnikan ibadahnya hanya untuk Allah semata.

Manusia tentu saja akan mendapat kasih sayang Tuhan ketika memasuki tempat yang paling dicintai di muka bumi ini. Dalam banyak hadis disebutkan, "Barang siapa mengambil wudhu dan pergi ke masjid serta melaksanakan adab berkunjung, maka ia akan termasuk dari para pengunjung rumah Allah." Sangat penting bagi orang yang ingin berkunjung ke masjid untuk mempelajari adab-adab memasuki tempat suci itu, karena setiap ibadah yang dilakukan dengan makrifat, tentu akan memiliki nilai yang lebih besar.

Imam Jakfar Shadiq as berkata, "Barang siapa yang masuk ke sebuah masjid, maka ketahuilah bahwa ia telah datang ke rumah Sang Maha Raja, di mana tidak ada yang menginjakkan kakinya di sana kecuali dalam keadaan suci dan hanya orang-orang yang jujur yang pantas memasukinya… di hadapan-Nya, jadilah seperti orang-orang yang paling miskin dan bersihkanlah hatimu dari hal-hal yang telah membuat engkau berpaling dari-Nya dan menciptakan tirai antara dirimu dan Dia, karena Dia tidak akan menerima kecuali hati yang paling suci dan paling ikhlas." (Misbah al-Shari'ah)

Rasulullah Saw pernah memberikan nasihat kepada sahabat setianya, Abu Dzar al-Ghifari tentang adab dan tata cara mengunjungi masjid. Beliau bersada, "Wahai Abu Dzar! Siapa saja yang menjawab seruan Allah dan berusaha memakmurkan masjid, maka ia akan memperoleh balasan surga dari sisi Allah." Kata memakmurkan bisa meliputi pembangunan awal masjid dan perawatannya, dan juga bisa mencakup kegiatan berkunjung dan beribadah di dalamnya.

Oleh karena itu Abu Dzar kemudian bertanya kepada Rasulullah Saw, "Ayah dan ibuku menjadi tebusan engkau, Wahai Rasulullah! Bagaimana kami akan memakmurkan masjid?" Beliau menjawab, "Memakmurkan masjid berarti tidak meninggikan suara di dalamnya, meninggalkan perbuatan batil dan sia-sia, tidak melakukan jual-beli di sana. Selama engkau masih di masjid, maka jauhilah setiap (perkataan dan perbuatan) yang sia-sia dan jika tidak, maka pada hari akhirat janganlah mencela kecuali dirimu sendiri."

Dalam sabda itu, Rasulullah Saw memberitahu beberapa tata cara memasuki masjid kepada Abu Dzar; pertama, masjid adalah tempat ibadah dan meninggikan suara di dalamnya tentu akan mengganggu kekhusyukan orang lain. Mereka akan kehilangan konsentrasi dalam shalat dan ibadahnya. Berteriak di tengah kerumunan orang juga merupakan bentuk ketidaksopanan dan sudah sepantasnya kita bersikap sopan dan mulia di masjid serta meninggalkan perbuatan yang tidak pantas.

Jadi, salah satu bentuk memakmurkan masjid adalah kita harus bersikap tenang dan tidak riuh ketika berada di tempat suci itu. Jika ingin menyampaikan sesuatu, kita harus berbicara dengan nada rendah dan tidak mengganggu orang lain. Kedua, meninggalkan pembicaraan batil dan sia-sia yang merupakan bentuk pelecehan terhadap masjid. Dan ketiga, meninggalkan kegiatan jual-beli di dalam masjid. Karena jika transaksi perdagangan dilakukan di masjid, maka manusia tidak akan lagi mengingat Tuhan dan malah menyibukkan diri dengan perkara dunia di rumah Allah Swt.

Padahal, masjid adalah tempat untuk berzikir dan mengingat Allah Swt dan setiap pekerjaan yang dapat mengalihkan konsentrasi masyarakat kepada selain Tuhan harus ditinggalkan, sehingga benar-benar tercipta nuansa untuk berzikir dan beribadah. Dalam sebuah riwayat disebutkan, "Pada suatu hari, Rasulullah melihat seseorang yang sedang mengasah anak panahnya di dalam masjid, beliau melarang perbuatan itu seraya bersabda, masjid tidak dibangun untuk pekerjaan-pekerjaan seperti itu." (Wasail al-Shia, jilid 3)

Pada segmen ini, kita akan kembali melanjutkan kajian tentang Masjidil Haram sebagai tempat yang paling suci di dunia ini. Literatur sejarah mencatat bahwa Nabi Ibrahim as bersama putranya Ismail as sedang sibuk membangun Ka'bah, dan ketika dindingnya makin tinggi hingga membuat Ibrahim as tidak mampu lagi menjangkaunya, maka Ismail membawakan sebuah batu untuk pijakan bagi Nabi Ibrahim. Ia kemudian berdiri di atas batu itu dan menyelesaikan pembangunan Ka'bah.

Mereka terus memindahkan posisi batu tersebut sehingga berada persis di depan pintu Ka'bah. Ibnu Abbas, ahli tafsir dan sejarah era permulaan Islam berkata, "Karena Ibrahim berdiri di atas batu itu, maka ia dikenal dengan sebutan Maqam Ibrahim. Karena batu ini menjadi tempat pijakan Ibrahim, maka dua telapak kakinya membekas di sana." Maqam Ibrahim dianggap sebagai salah satu titik yang paling suci di Masjidil Haram karena ada bekas telapak kaki Nabi Ibrahim as.

Bentuk jejak kaki di Maqam Ibrahim memiliki kedalaman yang berbeda. Satu bagian sedalam 10 sentimeter, sedangkan satu bagian lagi sedalam sembilan sentimeter. Panjang jejak adalah 22 sentimeter, sedangkan lebarnya 11 sentimeter. Warna Maqam Ibrahim menyerupai warna perunggu, agak kehitam-hitaman. Sejak masa Mahdi al-Abbasi dan setelahnya, Maqam Ibrahim telah dilapisi emas dan diletakkan di dalam kotak tembaga berbentuk persegi empat. Di atasnya terdapat kubah yang bertopang pada empat buah itiang.

Karena kubah itu memakan tempat yang cukup luas di samping Ka’bah, maka pada tahun 1385 Hijriyah (1956 Masehi), pemerintah Arab Saudi menghancurkan tempat tersebut dan kemudian menggantinya dengan sebuah kotak kaca. Meski sudah berusia ribuan tahun, Maqam Ibrahim masih tetap terjaga dari berbagai bencana alam dan peristiwa sejarah.

Maqam Ibrahim merupakan salah satu syi'ar Allah Swt dan dalam surat al-Baqarah ayat 125 disebutkan, "Dan (ingatlah), ketika Kami menjadikan rumah itu (Baitullah) tempat berkumpul bagi manusia dan tempat yang aman. Dan jadikanlah sebahagian Maqam Ibrahim tempat shalat…" Posisi Maqam Ibrahim yang berada di samping Ka'bah merupakan bukti atas keagungan dan kemuliaan Nabi Ibrahim as, sang penyeru tauhid. Pada dasarnya, posisi istimewa ini merupakan keteladanan untuk mencapai derajat sebagai khalifatullah di muka bumi.

Salah satu bagian Ka'bah yang sangat dimuliakan adalah batu Hajar Aswad. Ia merupakan sebuah batu berwarna hitam agak kemerah-merahan yang terletak pada dinding Ka'bah di Masjidil Haram. Thawaf dimulai dan berakhir di Hajar Aswad dan disunahkan juga menyentuh Hajar Aswad dan mencium sekadarnya ketika memulai thawaf. Pada dasarnya, Hajar Aswad merupakan salah satu syi'ar besar agama dan rahasia antara Tuhan dan hamba-Nya. Menyentuh Hajar Aswad berarti memperbaiki bai'at dengan Allah Swt.

Orang yang pertama kali membangun Baitullah adalah Nabi Adam as dan kemudian memasang Hajar Aswad di sisi kiri Ka'bah. Nabi Ibrahim as membangun kembali Baitullah dan pada masa itu, Hajar Aswad ditemukan tergeletak di Jabal Abu Qubais di dekat Masjidil Haram. Nabi Ibrahim as kemudian memasang kembali Hajar Aswad di tempat semula.

Ketika Muhammad Saw berusia 35 tahun dan belum diutus sebagai rasul, kabilah Quraisy membangun kembali Ka'bah yang rusak akibat banjir. Mereka merenovasi bagian-bagian Ka'bah yang menjadi kewajibannya dan tidak timbul perselisihan. Hingga sampai pada masalah peletakan kembali Hajar Aswad ke tempatnya, masing-masing kabilah berebut dan merasa paling berhak untuk meletakkannya.

Dalam situasi yang tegang, Muhammad Saw – yang dikenal dengan sebutan al-Amin – membuka sehelai kain dan meletakkan Hajar Aswad di dalamnya dan memerintahkan kelompok yang berselisih untuk mengangkat ujung-ujung kain itu. Mereka pun mengangkatnya. Setelah sampai pada tempatnya, Rasulullah Saw mengangkat Hajar Aswad dan meletakkan pada posisinya.

Fungsi dan Peran Masjid (3)

Ritual dan kegiatan ibadah memilii kedudukan yang tinggi di semua agama samawi dan atas dasar ini, tempat ibadah juga memiliki posisi istimewa di tengah para pemeluk agama.

Dalam Islam, masjid adalah Baitullah dan pusat untuk kegiatan ibadah kaum Muslim. Ia adalah tempat untuk pertemuan dan membangun keintiman dengan Allah Swt. Surat at-Taubah ayat 108 menyebutkan, "… Di dalamnya masjid itu ada orang-orang yang ingin membersihkan diri. Dan sesungguhnya Allah menyukai orang-orang yang bersih."

Salah satu dari adab memasuki masjid adalah membersihkan diri dan bersuci. Banyak riwayat mencatat orang-orang yang berwudhu di rumahnya dan kemudian pergi ke masjid, mereka dianggap tamu Allah Swt. Rasulullah Saw bersabda, "Apakah kalian ingin aku tunjukkan sesuatu yang akan membuat dosa-dosa kalian terampuni dan kebaikan kalian bertambah? Iya wahai Rasulullah. Beliau lalu bersabda, 'Barang siapa yang keluar dari rumahnya dalam keadaan bersuci dan duduk di masjid menunggu shalat, para malaikat akan mendoakannya dan mereka berkata, 'Ya Allah ampunilah dia, Ya Allah rahmatilah dia.'"

Mensucikan anggota badan merupakan fase awal menuju kesucian jiwa dan tazkiyah. Seorang Muslim harus dalam keadaan bersih dalam upaya untuk mensucikan jiwanya. Salah satu adab lain memasuki masjid adalah memakai pakaian yang indah. Dalam surat al-A'raf ayat 31, Allah Swt berfirman, "Hai anak Adam, pakailah pakaianmu yang indah di setiap (memasuki) masjid." Sebagai bentuk adab bertamu, seseorang harus berpenampilan rapi dan memakai pakaian yang indah.

Dalam sebuah riwayat disebutkan, Imam Hasan al-Mujtaba as memakai pakaian yang paling bagus setiap kali ingin menunaikan shalat. Para sahabat bertanya, "Wahai putra Rasulullah! Mengapa engkau mengenakan pakaian terbaikmu dalam shalat?" Beliau menjawab, "Allah adalah indah dan mencintai keindahan. Dia memerintahkan untuk mengenakan pakaian yang paling indah setiap kali memasuki masjid, dan aku pun memperindah diriku untuk Tuhanku dan untuk itu, aku memakai pakaianku yang paling bagus."

Dalam riwayat lain, Imam Ali as berkata, "Memakai pakaian yang suci dan bersih akan menghilangkan kesuntukan dan kesedihan, dan juga lebih pantas untuk mengerjakan shalat." Jadi, dampak penting dari kesucian dan kebersihan adalah menghapus kesedihan dari manusia.

Rasulullah Saw dan Ahlul Bait as senantiasa menggunakan wewangian khususnya ketika memimpin shalat berjamaah dan memasuki masjid. Imam Jakfar Shadiq as berkata, "Shalat dengan memakai wewangian akan mendapat keutamaan 70 kali lebih besar dari shalat tanpa pewangi." Imam Shadiq juga menukil dari Rasulullah Saw yang bersabda, "Aroma harum akan memperkuat hati."

Memperindah diri tidak hanya terbatas pada penampilan fisik, namun keindahan tampilan fisik merupakan mukaddimah untuk mempercantik batin dan meraih keutamaan-keutamaan jiwa seperti, menjadi pribadi yang ikhlas, khusyuk, rendah diri dan selalu mengingat Allah Swt. Dalam riwayat disebutkan, Allah Swt berfirman kepada Isa bin Maryam as, "Katakanlah kepada Bani Israil agar tidak memasuki rumah-rumahku kecuali dengan hati yang suci, pandangan yang tunduk, dan tangan yang bersih." (al-Khisal, jilid 1)

Dapat kita katakan bahwa hiasan yang sesungguhnya menurut riwayat tersebut ada dalam tiga perkara; pertama, hati harus suci dari segala noda dan dosa. Kedua, pandangan harus dihiasi dengan ketundukan di hadapan Allah Swt dan meninggalkan segala bentuk pengkhianatan. Dan ketiga, tangan juga bersih dari barang haram dan meragukan.

Pada segmen ini, kami akan kembali memperkenalkan bagian terpenting lainnya yang terdapat di Masjidil Haram, sebagai tempat yang paling mulia bagi umat Islam. Hijir Ismail adalah sebuah lokasi yang masih termasuk bagian dari Ka'bah dan berbentuk setengah lingkaran. Ia merupakan salah satu tempat yang mustajab untuk berdoa. Menurut sejumlah riwayat, Hijir Ismail merupakan tempat tinggal Ismail dan ibunya, Siti Hajar semasa hidup mereka dan kemudian menjadi lokasi pemakaman mereka berdua.

Jika seseorang ingin shalat di dalam Ka'bah, cukup shalat di dalam Hijir Ismail ini. Seperti yang diriwayatkan dari Siti Aisyah, "Aku pernah minta kepada Rasulullah agar diberi izin masuk ke Ka'bah untuk shalat di dalamnya. Lalu, beliau membawa aku ke Hijir Ismail dan bersabda, 'Shalatlah di sini kalau ingin shalat di dalam Ka'bah karena Hijir Ismail ini termasuk bagian Ka'bah."" Hadis ini menjadi dasar bagi para ulama bahwa tidak sah thawaf seseorang jika ia mengitari Ka'bah dengan memasuki pintu antara Hijir Ismail dan Ka'bah.

Bagian terpenting lainnya di Masjidil Haram adalah bangunan Ka'bah. Kiblat kaum Muslim ini dibangun dengan batu hitam dan keras. Batu-batu dinding Ka'bah memiliki ukuran yang berbeda sejak pembangunan kembali pada tahun 1040 Hijriyah. Ukuran terbesar memiliki panjang, lebar dan tinggi masing-masing 190, 50 dan 28 sentimeter, sementara ukuran terkecil dengan panjang dan lebar masing-masing 50 dan 40 sentimeter.

Menurut catatan sejarah, Nabi Ismail as adalah orang pertama yang memasang kiswah untuk menutupi Ka'bah agar dinding-dindingnya tidak tergores. Dalam beberapa abad terakhir, kain hitam dengan kaligrafi bersulam emas dan perak dipakai untuk menutup Ka'bah. Kiswah Ka'bah diganti setiap tahun pada bulan Dzulhijjah ketika para jamaah haji berwukuf di Arafah.

Zamzam (berarti banyak atau melimpah-ruah) merupakan sumur mata air yang terletak di kawasan Masjidil Haram, sebelah tenggara Ka'bah. Pada suatu hari, Nabi Ibrahim as membawa Siti Hajar dan Ismail yang masih bayi ke suatu tempat yang saat ini bernama Makkah, di samping Baitullah. Saat itu, tempat tersebut adalah padang pasir yang sangat tandus, kering, dan tidak ada seorang pun di tempat tersebut. Siti Hajar dengan sabar berdiam di padang pasir yang tandus tempat Ibrahim meninggalkan mereka.

Siti Hajar kehabisan air dan makanan. Ismail yang ketika itu masih menyusu tak henti menangis karena air susu ibunya telah kering. Menurut riwayat, mata air tersebut ditemukan pertama kali oleh Siti Hajar setelah berlari-lari bolak-balik antara bukit Shafa dan bukit Marwah. Atas petunjuk Malaikat Jibril, Siti Hajar menaruh Ismail ke tanah, di tempat yang kini dikenal dengan sumur Zamzam. Mata air kemudian keluar dari hentakan kaki Ismail di tanah.

Setelah Siti Hajar memenuhi kebutuhannya terhadap air tersebut, mata air itu tidak berhenti mengalir. Air yang keluar bahkan makin lama makin melimpah. Siti Hajar kemudian berkata, "Zamzam (Berkumpullah!)," hingga akhirnya air yang berkumpul itu disebut Zamzam. Sejak itu berdatanganlah kabilah untuk menetap di samping mata air tersebut. Di antara kabilah yang pertama kali menetap di Makkah adalah Jurhum, kabilah yang berasal dari Yaman.

Pada awalnya, sumur Zamzam hanya dipakai untuk memenuhi kebutuhan air masyarakat sekitar, namun secara perlahan sumur-sumur lain mulai bermunculan di sekitar Zamzam. Kehadiran para peziarah Baitullah telah menuntut upaya lebih untuk memenuhi kebutuhan air mereka. Sebelum Islam, salah satu posisi penting di Makkah adalah komite penyedia air untuk peziarah. Ketika Islam datang, Abbas bin Abdul Muthalib memikul tanggung jawab untuk memenuhi kebutuhan air para jamaah haji. Ia kemudian membangun sebuah depot air Zamzam di dalam Masjidil Haram.

Depot air itu kemudian dipindahkan ke lokasi lain karena ada perluasan Masjidil Haram. Pada tahun 1955 sebuah pompa air dipasang di sumur Zamzam. Seiring dengan bertambahnya jumlah jamaah, pemugaran besar-besaran dilakukan di Masjidil Haram dan instalasi sumur Zamzam dipindahkan ke lantai bawah tanah untuk kenyamanan thawaf. Posisi saat ini sumur Zamzam terletak di kedalaman sekitar lima meter dari lantai Masjidil Haram.

Ada banyak riwayat yang berbicara tentang keutamaan dan khasiat air Zamzam. Rasulullah Saw bersabda, "Zamzam adalah sumur terbaik di antara sumur-sumur yang pernah ada di dunia ini." Beliau sendiri sering meminum air Zamzam dan juga menggunaan air itu untuk berwudhu dan bekal perjalanan. Sudah menjadi tradisi bahwa masyarakat Muslim setelah melaksanakan haji atau umrah, mereka akan membawa pulang air Zamzam untuk mendapatkan berkah.

Fungsi dan Peran Masjid (4)

Masjid merupakan institusi sosial pertama yang dibangun langsung oleh Rasulullah Saw sejak awal berdirinya pemerintahan Islam di kota Madinah. Sebuah bangunan suci yang melewati banyak pasang surut di sepanjang usianya lebih dari 1400 tahun.

Secara fisik masjid kadang dipoles habis-habisan hingga mirip istana raja, tapi ia tidak pernah kehilangan fungsi utamanya yaitu sebagai tempat suci untuk ibadah dan menghambakan diri kepada Allah Swt.

Masjid merupakan kepingan suci dari bumi yang mengarah ke kiblat untuk kepentingan shalat dan ibadah. Setelah hijrah ke Madinah, Rasulullah Saw – langkah pertama untuk memperkuat pemerintahannya – membangun masjid sebagai pusat pemerintahan dan komando. Sebuah tempat yang dikenal oleh masyarakat sebagai pusat kegiatan ibadah, budaya, sosial dan politik. Tempat yang selalu dikunjungi oleh pemimpin dan masyarakat, di mana beliau menyampaikan hukum-hukum agama dan ajaran Ilahi.

Rasul Saw dan para sahabat selalu berkumpul di tempat suci itu. Di sana, beliau mengajarkan dan mempraktekkan hukum agama dengan penuh cinta sehingga tercipta kebahagiaan di masyarakat Muslim. Beliau selalu terdepan dalam pelaksanaan perintah agama dan memberikan keteladanan praktis kepada umat. Rasul Saw adalah teladan yang sempurna, yang mengajarkan umat dan memberikan contoh konkrit dalam semua aspek kehidupan.

Masyarakat akan datang ke masjid tersebut untuk menemui Nabi Muhammad Saw. Jika ada sebuah berita, beliau secara langsung atau melalui salah satu sahabatnya akan mengumumkan berita itu kepada masyarakat. Dengan kata lain, Masjid Nabawi berfungsi sebagai basis utama masyarakat Muslim untuk kegiatan keagamaan, sekaligus pusat untuk kegiatan ilmiah, politik dan sosial kebangkitan Islam. Pilar-pilar dasar pemerintahan Islam dibangun di masjid dan dari tempat itu pula, ajaran Islam disebarkan ke seluruh penjuru dunia.

Sejarah mencatat bahwa masjid pertama yang dibangun oleh Rasul Saw ketika hijrah dari Makkah ke Madinah adalah Masjid Quba. Sebelum tiba di kota Madinah, beliau membangun masjid di kampung Quba yang sekarang dikenal dengan nama Masjid Quba. Menurut catatan sejarah, Rasul Saw tiba di kampung Quba pada hari Senin, tahun 1 Hijriyah atau 622 Masehi. Daerah ini terletak sekitar 5 kilometer dari sebelah tenggara pusat kota Madinah.

Quba dikenal sebagai daerah yang memiliki iklim yang baik dan terdapat banyak kebun kurma. Masyarakat Quba adalah orang pertama yang menyambut kedatangan Rasulullah Saw dari Makkah. Beliau singgah di Quba selama beberapa hari sambil menunggu kedatangan Ali bin Abi Thalib as dan rombongan dari Makkah termasuk Sayidah Fatimah as. Ketika semua sudah berkumpul, Rasul Saw dan rombongan bergerak ke Madinah atau yang disebut Yatsrib sebelum hijrah.

Selama empat hari singgah di kampung Quba, Rasul Saw membangun sebuah masjid di sebidang tanah setelah para sahabat mengumpulkan batu-batu sebagai materialnya. Beliau meletakkan batu pertama tepat di kiblatnya dan ikut menyusun batu-batu selanjutnya hingga terbentuk pondasi dan dinding masjid. Dengan demikian, Masjid Quba adalah masjid pertama yang dibangun oleh Rasul Saw.

Salah satu yang menjadi keutamaan masjid ini ialah nilai ibadah yang dilakukan di dalamnya, setara dengan menjalankan umrah. Rasulullah Saw bersabda, "Barang siapa yang mendatangi masjidku yaitu Masjid Quba dan kemudian shalat di dalamnya dua rakaat, maka baginya pahala seperti pahala umrah." (Man La Yahduruhu al-Faqih, jilid 1)

Setelah menetap di Madinah, Rasul Saw rutin setiap pekan mengunjungi Masjid Quba dan mendirikan shalat di sana. Kegiatan ini biasanya dilakukan pada hari Sabtu atau Senin. Beliau tiba di Madinah pada hari Jumat setelah empat hari tinggal di Quba. Para pemimpin dari setiap kabilah menghendaki Rasul Saw menetap di tempat kediamannya. Mereka berebut memegang tali kekang unta yang ditungganinya, beliau bersabda, "Biarlah untaku yang menentukan tempat di mana aku tinggal. Tempat di mana ia berhenti, aku akan menetap di situ. Unta ini telah mendapat perintah dan ia tahu ke mana akan pergi."

Ada dua hikmah tersembunyi dalam peristiwa ini; pertama, lokasi pembangunan Masjid Nabawi adalah sebuah tempat yang dipilih oleh Allah Swt, Nabi Saw sendiri bahkan tidak punya peran dalam pemilihan itu. Dan kedua, manajemen langsung ini untuk menghindari segala bentuk kesalahpahaman antar kabilah di Madinah, di mana banyak dari mereka terlibat konflik.

Unta Nabi Saw terus bergerak hingga berhenti di tempat Bani Malik bin Najjar dan di sanalah beliau singgah. Rasul Saw kemudian memerintahkan pembangunan masjid di tempat tersebut. Beliau terlibat langsung dalam proses pembangunan dan bahkan bekerja melebihi orang lain. Usaha para sahabat membujuk Rasul Saw untuk istirahat juga tidak berhasil dan beliau tetap melanjutkan aktivitasnya. Keterlibatan ini mendorong para sahabat untuk bekerja lebih semangat dan lebih tekun.

Arsitektur bangunan Masjid Nabawi adalah sebuah desain yang istimewa, karena tidak ada tanda-tanda bahwa bangunan tersebut meniru gaya bangunan lain dan bahkan tempat ibadah agama lain. Bangunan itu memperlihatkan kemurnian dan kesesuaian penuh dengan roh agama Islam. Jelas Rasul Saw masih menyimpan memori tentang arsitektur bangunan gereja dan sinagog selama perjalanannya ke Syam. Tapi, pembangunan masjid tersebut sama sekali tidak meniru model bangunan lain.

Pada masa itu, dinding Masjid Nabawi terbuat dari tanah liat, pilar-pilarnya dari batang kurma, lantainya dari pasir, dan atapnya dari pelepah kurma. Ketika kaum Anshar mendatangi Rasulullah Saw dengan membawa harta untuk memperindah bangunan masjid, beliau bersabda, "Aku ingin seperti saudaraku Nabi Musa, masjidku cukup seperti arisy (gubuk tempat berteduh) Nabi Musa." Soal kesederhanaan arsitektur masjid, Rasul Saw menjelaskan bahwa usia manusia pendek dan kematian akan dengan cepat mendatangi mereka.

Sebagian dari beranda masjid digunakan untuk tempat tinggal orang-orang miskin. Kebanyakan mereka berasal dari kaum Muhajirin, yang telah meninggalkan semua harta bendanya di Makkah dan memilih hijrah ke Madinah demi membela kebenaran. Mereka kemudian dikenal dengan Ashabus Suffah (Orang-orang yang tinggal sementara di beranda Masjid Nabawi).

Bangunan yang didirikan bersamaan dengan pembangunan masjid adalah rumah Rasulullah Saw. Para sahabat kemudian juga membangun rumah-rumah di samping masjid, di mana pintu-pintunya memiliki akses langsung ke dalam masjid. Pada tahun ketiga Hijriyah, Rasul Saw memerintahkan penutupan semua pintu kecuali pintu rumah Ali bin Abi Thalib as.

Setelah Rasul Saw wafat, para khalifah memutuskan untuk memperluas Masjid Nabawi dan merenovasi bangunannya seiring bertambahnya jumlah populasi Muslim. Kegiatan ini dikerjakan dalam beberapa tahap dan berlanjut sampai berakhirnya Dinasti Abbasiyah. Ketika itu, luas Masjid Nabawi mencapai 9.000 meter persegi. Pada periode Utsmani, masjid ini mengalami beberapa kali perluasan dan renovasi, namun tindakan mendasar dimulai pada tahun 1265 H oleh Raja Abul Hamid I dan selama 13 tahun, Masjid Nabawi direnovasi dengan kokoh dan sangat menawan.

Hari ini, nama-nama para imam maksum, khalifah serta sejumlah sahabat dan tabiin yang terukir indah di dinding Masjid Nabawi, merupakan peninggalan era Utsmani. Salah satu dari nama itu adalah nama Imam Zaman yang ditulis Muhammad al-Mahdi. Kaligrafi nama Imam Mahdi bahkan menyimpan sebuah pesan tersembunyi. Dalam pahatan itu, huruf YA sengaja ditulis tidak sesuai dengan kaidah kaligrafi. Huruf YA itu akan menjadi sempurna jika disambungkan dengan huruf MIM yang terletak persis di atasnya. Dengan demikian terbentuk rangkaian huruf HA dan YA. Sehingga pahatan kaligrafi tersebut dapat dibaca Muhammad Al Mahdi Hayyun (Muhammad al-Mahdi masih hidup).

Pada periode Al Saud, Masjid Nabawi juga mengalami renovasi dan perluasan besar-besaran. Kota Madinah dengan adanya Masjid Nabawi memiliki sakralitas yang luar biasa. Rasulullah Saw bersabda, "Sesungguhnya Nabi Ibrahim menjadikan kota Makkah sebagai kota haram dan berdoa untuk warganya. Aku menjadikan Madinah sebagai kota yang haram juga."

Fungsi dan Peran Masjid (5)

Masjid merupakan basis utama sosial, tempat terbaik untuk mempertebal iman, dan pusat terpenting untuk mempromosikan kegiatan sosial, budaya dan politik kaum Muslim.

Masjid Nabawi yang dibangun Rasul Saw di Madinah berfungsi sebagai tempat ibadah dan pusat pemerintahan, pengadilan, dan pendidikan. Jelas bahwa fungsi utama masjid adalah untuk mempraktekkan syiar-syiar dan aturan agama, dan shalat lima waktu merupakan ritual ibadah terbesar yang dilaksanakan di masjid.

Pada permulaan Islam, kaum Muslim selalu mendatangi masjid dengan penuh antusias dan suka cita. Mereka mendirikan shalat di belakang Nabi Saw dan kemudian berdoa bersama-sama. Setelah pembangunan masjid rampung, Rasul Saw memerintahkan Bilal Habsyi mengumandangkan adzan sehingga masyarakat berkumpul di masjid untuk shalat. Bilal Habsyi – orang yang pertama kali diperintahkan Rasul untuk mengumandangkan adzan – dengan suara merdunya menebarkan aroma spiritual di kota Madinah.

Meski kala itu ada banyak orang yang memiliki suara merdu dan ucapan yang fasih, tapi kesucian hati, keimanan dan keikhlasan Bilal telah mengantarkannya ke derajat yang tinggi. Saat ini suara adzan – sebagai panggilan shalat – menggema setiap hari dari menara-menara masjid di seluruh penjuru bumi.

Adzan mengingatkan kita tentang tauhid, kenabian dan kewajiban mendirikan shalat. Adzan adalah sebuah syiar yang dimulai dengan nama Allah Swt dan penegasan akan keesaan-Nya, kemudian bersaksi atas kenabian Muhammad Saw, mengajak kepada keberuntungan dan perbuatan baik, dan ditutup dengan mengingat Allah Swt. Jadi, adzan dimulai dengan nama Tuhan dan diakhiri dengan nama-Nya juga. Namun semua kalimatnya serasi, seirama, singkat, penuh makna, dan sebagai pengingat.

Masjid dengan seluruh bagiannya memuji dan bertasbih kepada Allah Swt, sebagaimana semua yang berada di alam semesta bertasbih kepada-Nya. Orang yang menunaikan shalat di masjid memiliki kedudukan yang sangat tinggi. Imam Jakfar Shadiq as berkata, "Barang siapa yang pergi ke masjid, seluruh lapisan tanah bertasbih kepadanya untuk setiap langkah yang ia letakkan di tempat basah atau kering," (Wasail al-Syiah, jilid 5)

Pada seri ini, kami akan kembali memperkenalkan Masjid Nabawi sebagai tempat suci kedua bagi umat Islam. Arsitektur Masjid Nabawi benar-benar sederhana, dinding-dindingnya dibangun dari batu dan tanah liat, sementara pohon kurma dipakai sebagai tiang penopang bangunan. Masjid ini hanya beralaskan kerikil-kerikil kecil dan pasir sehingga tidak sampai becek ketika hujan.

Sejarah mencatat bahwa setelah masjid selesai dibangun, hujan deras turun dan mengenangi lantai tanah masjid. Seseorang kemudian menaburi kerikil-kerikil kecil di bawah telapak kakinya. Setelah Rasul Saw selesai menunaikan shalat dan menyaksikan itu, beliau bersabda, "Sungguh sebuah pekerjaan yang baik." Sejak hari itu lantai masjid dilapisi dengan kerikil-kerikil kecil dan pasir. Sekarang lantai Masjid Nabawi sudah ditutupi dengan karpet yang berkualitas dan indah.

Nabi Muhammad Saw membangun masjid dengan tiga pintu. Pertama, pintu yang berada di bagian selatan saat kiblat masih menghadap ke Baitul Maqdis dan pintu ini kemudian ditutup dan dibuka pintu lain di bagian utara setelah perubahan arah kiblat. Kedua, pintu di bagian barat yang dikenal dengan sebutan Bab Atikah. Atikah adalah seorang wanita Makkah dan berhijrah ke Madinah setelah memeluk Islam. Disebut Bab Atikah karena ia menghadap ke arah rumah wanita tersebut. Ia juga dikenal dengan pintu rahmat.

Diriwayatkan bahwa seseorang mendatangi Rasulullah Saw di Masjid Nabawi dan meminta beliau untuk berdoa meminta hujan. Rasul kemudian berdoa dan hujan pun turun deras selama tujuh hari berturut-turut. Karena takut terjadi banjir besar, orang tersebut kembali mendatangi Rasulullah dan meminta beliau berdoa agar hujan berhenti. Mengingat hujan adalah rahmat Allah Swt, maka pintu tersebut dikenal dengan Bab Ar-Rahmah. Pintu itu juga disebut dengan Bab An-Nabi, karena Rasul menggunakan pintu itu untuk masuk ke masjid.

Pintu ketiga terletak di bagian timur Masjid Nabawi dan disebut Bab Jibril. Pada masa Perang Bani Quraizhah, Rasul Saw menemui malaikat Jibril di pintu tersebut. Ia juga dikenal dengan Bab Utsman, karena menghadap langsung ke rumah Khalifah Utsman. Bab As-Salam juga bisa dipakai untuk masuk ke Masjid Nabawi dan jumlah pintu semakin banyak seiring berlalunya waktu. Beberapa sahabat membangun rumah mereka di sekitar masjid dan biasanya mereka menyediakan satu pintu untuk menuju ke sana. Praktek ini terus dilakukan sampai pada tahun ketiga hijriah, Rasulullah Saw memerintahkan penutupan semua pintu rumah yang terbuka ke masjid kecuali pintu rumah Ali bin Abi Thalib as. Saat ini Masjid Nabawi memiliki tujuh buah pintu utama dan 81 pintu biasa.

Raudhah al-Mutahharah adalah satu tempat yang memiliki banyak keutamaan di dalam Masjid Nabawi. Rasul Saw menyebut tempat itu sebagai taman dari taman-taman surga. Makam suci Rasulullah, mimbar, dan mihrab beliau merupakan tempat-tempat suci di Raudhah al-Mutahharah. Jasad suci Rasulullah dimakamkan di tempat tersebut dan disampingnya digunakan sebagai lokasi pemakaman khalifah pertama dan kedua.

Di bagian utara Raudhah, ada sebuah tempat yang diyakini sebagai lokasi makam Sayidah Fatimah az-Zahra as. Tempat itu dibangun berdasarkan beberapa riwayat yang menyebutkan bahwa Sayidah Fatimah dimakamkan di rumahnya. Sebagian riwayat menyebut lokasi pemakaman Sayidah Fatimah berada di Baqi' dan riwayat ini lebih populer di kalangan Ahlu Sunnah.

Salah satu tempat suci di Masjid Nabawi adalah lokasi mimbar Nabi Saw. Dalam riwayat ditulis bahwa beliau pada awalnya bersandar di pohon kurma ketika menyampaikan khutbah. Salah seorang sahabat kemudian mengusulkan pembangunan sebuah mimbar sehingga Rasulullah bisa menatap masyarakat dan sebaliknya, dan beliau juga menerima gagasan itu. Mimbar dibangun dengan tiga anak tangga dan sebuah tempat duduk. Menurut beberapa riwayat, Rasulullah Saw memerintahkan upacara pengambilan sumpah dilakukan di sisi mimbar dan bersabda, "Barang siapa bersumpah di samping mimbarku ini dengan sumpah palsu walaupun untuk mendapatkan satu siwak, maka ia telah mempersiapkan tempatnya di neraka."

Mimbar Nabi masih digunakan selama masa pemerintahan Muawiyah bin Abi Sufyan. Demi meningkatkan citranya di tengah publik, Muawiyah ingin memindahkan mimbar nabi ke negeri Syam, tapi warga Madinah melakukan protes dan menentang rencana itu.

Pada masa Dinasti Abbasiyah, mimbar nabi mengalami beberapa kali perbaikan dan pada tahun 654 hijriah, Masjid Nabawi dilalap api dan mimbar nabi pun hangus terbakar. Sejarah mencatat bahwa abu dari mimbar nabi yang terbakar ditanam di sebuah lokasi tempat mimbar sekarang berada. Mimbar baru yang ada di Masjid Nabawi adalah sebuah mimbar yang terbuat dari marmer dan dipoles dengan emas. Mimbar ini memiliki 12 anak tangga dan merupakan hadiah dari salah seorang penguasa Dinasti Ustmani pada tahun 999 hijriyah.

Pada masa Rasulullah Saw, masyarakat Muslim tidak mengenal lokasi yang disebut mihrab selain ungkapan-ungkapan al-Quran seputar mihrab Sayidah Maryam as, Nabi Zakariya as, dan Nabi Dawud as. Pada masa Umar bin Abdulaziz, dibangun sebuah mihrab di lokasi yang dipakai oleh Rasulullah Saw sebagai tempat shalat dan sujud. Mihrab Masjid Nabawi telah mengalami banyak perubahan seiring dengan pemugaran bangunan.

Selain mihrab utama, juga dibangun beberapa mihrab lain di Masjid Nabawi dan salah satunya adalah Mihrab Tahajud. Mihrab ini terletak di belakang rumah Sayidah Fatimah as dan Rasulullah Saw menggunakan tempat itu untuk shalat tahajud dan munajat. Mihrab lain adalah Mihrab Fatimah dan ia terletak di dalam maqshurah yaitu di tempat yang dahulu merupakan letak rumah beliau. Mihrab Fatimah sekarang terletak di dalam kamar Nabi Saw.