Situs Al Imamain Al Hasanain Pusat Kajian Pemikiran dan Budaya Islam

Rasulullah saw

Sahabat Nabi dalam Kacamata Al-Quran

Sahabat Nabi dalam Kacamata Al-Quran

Apa yang penulis sebutkan di atas hanyalah beberapa dari ayat-ayat yang ada. Artinya, masih banyak ayat al-Quran lain yang membahas perihal sahabat.

Baca Yang lain

Definisi Sahabat Nabi saw

Definisi Sahabat Nabi saw Dari beberapa definisi di atas dapat kita lihat terjadi beberapa perbedaan antara satu dengan lainnya. Tentunya sebagai konsekuensi dari hal ini ialah jumlah orang yang termasuk dalam setiap definisi akan berbeda-beda tergantung kategori atau syarat yang diberikan.

Baca Yang lain

Rosululah Saw Melaknat “Sahabat ini” beserta Keturunannya

Rosululah Saw Melaknat “Sahabat ini” beserta Keturunannya Tatkala Muawiyah mengambil baiat dari masyarakat untuk anaknya Yazid, Marwan berkata; Ini adalah sunahnya Abu Bakar dan Umar, Abdurahman bin Abu Bakar dalam jawabnya berkata; Sunnah Kaisar dan Herqal (Herkules), Marwan menjawab kembali, “Allah menurunkan ayat ini bagimu ( وَالَّذِى قَالَ لِوَلِدَيْهِ أُفٍّ لَّكُمَآ )  Dan orang yang berkata kepada kedua orang tuanya, “Ah.” أحقاف / 17 . Perkataan 2 orang ini sampai ke telinga Aisyah dan berkata, Marwan telah berbohong, Rosulullah melaknat ayahnya dalam keadaan (bahkan di saat) ia ada di sulbi orangtuanya.”

Baca Yang lain

Rasulullah Saw Melaknat Orang-orang Ini (2)

Rasulullah Saw Melaknat Orang-orang Ini (2) Dalam kitab Musnad Abi ‘Awwanah juga disebutkan bahwa Rasulullah Saw melaknat orang-orang yang berkecimpung dalam urusan Riba. Dari Jabir ia berkata: Rasulullah Saw melaknat pemakan Riba, yang mewakilinya, yang menjadi saksinya, dan yang menulis (perjanjian) nya. Dan ia berkata: semuanya sama di dalamnya.

Baca Yang lain

Rasulullah Saw Melaknat Orang-orang Ini

Rasulullah Saw Melaknat Orang-orang Ini Dari sini jelas dapat kita ambil kesimpulan bahwa laknat adalah sesuatu yang memiliki dasar dalam agama, sebagai bentuk dan sikap ketidaksukaan, berlepas diri dan menjauh dari hal-hal yang memiliki nilai buruk.

Baca Yang lain

Benarkah Ada Rasul Setelah Baginda Nabi Muhammad Saw?

Benarkah Ada Rasul Setelah Baginda Nabi Muhammad Saw? Maka dari itu sudah sangat jelas bagi keyakinan kita bahwa Nabi Muhammad saw adalah nabi terakhir dan tidak ada nabi dan rasul setelah beliau. Kedudukan sebagai penutup kenabian juga merupakan sebuah keutamaan khusus yang Allah swt berikan pada beliau.

Baca Yang lain

Nabi Muhammad juga Seorang Ulil Amri

Nabi Muhammad juga Seorang Ulil Amri Atiullah, dan atiu rasul Juga bermakna bahwa setiap jaman pasti ada seorang khalifah yang menjadi utusan-Nya dimuka bumi. Sejak manusia pertama hingga hari kiamat nantinya. Jadi sekarang pun pasti dan harus ada seorang khalifah. Setiap ada atiullah selalu ada atiu rasul atau atiu ulil amri minkum.

Baca Yang lain

Bercanda Itu Boleh, Baginda Nabi pun Bercanda

Bercanda Itu Boleh, Baginda Nabi pun Bercanda Salah satu hadits mengatakan cucunda Baginda Nabi Muhammad saw, Muhammad bin Ali mengatakan bahwa Allah swt sungguh menyukai orang yang bercanda supaya menghangatkan pembicaraan akan tetapi candaannya tidak merendahkan dan menghina orang lain.

Baca Yang lain

Pesan Universal Pengutusan Rasulullah Saw

Pesan Universal Pengutusan Rasulullah Saw Akhir kata, peringatan hari pengutusan Rasulullah Saw merupakan sebuah kesempatan untuk kembali mendalami ajaran-ajaran Islam – penjamin kebahagiaan – dan sejarah kehidupan Nabi Muhammad. Masyarakat modern harus kembali ke jalan Rasulullah Saw untuk menyingkirkan sifat-sifat syirik dari dalam diri.

Baca Yang lain

Allah Swt Ingin Melihat Nabi Muhammad Saw Rela Hatinya

Allah Swt Ingin Melihat Nabi Muhammad Saw Rela Hatinya Mari kita mendekatkan diri kepada Nabi Saw dengan memperbanyak sholawat dan mentaati setiap perintah dan larangan dari beliau. Agar kecintaan dalam hati kita semakin besar karena setiap kekasih sejati tidak akan pernah meninggalkan kekasihnya.

Baca Yang lain

Diantara Kedudukan Baginda Nabi Saw

Diantara Kedudukan Baginda Nabi Saw Nabi Muhammad Saw adalah penutup dari segala kesempurnaan. Dalam hadist yang diriwayatkan oleh Jibril di waktu Mi’raj disebutkan : “Sesunggunya engkau (Muhammad) berada di suatu tempat yang tidak bisa dijangkau oleh siapapun orang-orang terdahulu dan mustahil akan dijangkau oleh orang-orang setelahmu.”

Baca Yang lain

Kelembutan Sayyidil Wujud Muhammad Saw

Kelembutan Sayyidil Wujud Muhammad Saw Nabi Muhammad Saw adalah seorang yang sangat penyabar dan lemah lembut dalam berhubungan dengan keluarga, sahabat bahkan dengan musuh-musuh beliau. Bukan hanya dalam kondisi tertentu, tapi di setiap kondisi beliau tidak pernah terlepas dari sifat sabar ini.

Baca Yang lain

Nabi Muhamad saw dalam Persfektif Nahjul Balaghah II

Nabi Muhamad saw dalam Persfektif Nahjul Balaghah II Jika nikmat terambil dari kita, kehidupan menjadi sulit, tidak ada yang mau menolong kita, maka kesalahan berasal dari kita sendiri dan solusinya adalah dengan istigfar. Saat penaklukan Mekah (fathul Makkah) Rasulullah saw diperintahkan untuk bertasbih, dan maksudnya adalah istigfar. Istigfar artinya juga memenej diri tidak makan sembarangan namun diaturnya.

Baca Yang lain

Kehormatan Membicarakan Manusia Agung Semestinya disertai dengan Akhlak dan Tawadhu

Kehormatan Membicarakan Manusia Agung Semestinya disertai dengan Akhlak dan Tawadhu Menggunakan jari telunjuk  yang kecil mungkil ke arah puncak gunung yang tinggi menjulang itu jauh lebih bermanfaat dari pada menggunakan kedua lengan untuk merangkulnya demi menjelaskan keberadaan gunung tersebut.

Baca Yang lain

Nabi Muhamad saw dalam Perspektif Nahjul Balaghah

Nabi Muhamad saw dalam Perspektif Nahjul Balaghah Terkadang kita marah, dan  putus asa dengan masalah yang sering terjadi setiap hari. Aku sering mengalami hal itu, misalnya ketika aku masih kecil, pulang dari sekolah terpaksa nunggu di luar rumah karena menunggu orang tuaku datang, karena mengira aku tidak membawa kunci. Padahal ternyata kunci ada bersamaku, hanya aku tidak sabar mencarinya dalam tasku. Aku merasa kesal setelah itu.

Baca Yang lain

Akhlak Nabi Sebagai Ejawantah Rahmat Allah Swt Bagi Semesta(Bagian2)

Akhlak Nabi Sebagai Ejawantah Rahmat Allah Swt Bagi Semesta(Bagian2) Ketika kita tidak menghiraukan rahmat dari Allah (salah satunya adalah Nabi yang diutus) maka akibatnya seseorang akan bersikap kasar dan berhati keras yakni tidak memiliki akhlak mulia. Sebuah penyebab yang menjadikan seseorang dijauhi oleh lingkup sosial yang dimiliki.

Baca Yang lain

Akhlak Nabi Sebagai Ejawantah Rahmat Allah Swt Bagi Semesta(Bagian 1)

Akhlak Nabi Sebagai Ejawantah Rahmat Allah Swt Bagi Semesta(Bagian 1) Maka disebabkan rahmat dari Allah-lah kamu berlaku lemah lembut terhadap mereka. Sekiranya kamu bersikap keras lagi berhati kasar, tentulah mereka menjauhkan diri dari sekelilingmu. Karena itu ma’afkanlah mereka, mohonkanlah ampun bagi mereka, dan bermusyawarahlah dengan mereka dalam urusan itu.

Baca Yang lain

Memilah Pertanyaan Seputar Nabi Muhammad Saw

Memilah Pertanyaan Seputar Nabi Muhammad Saw Banyak pertanyaan yang tersimpan dalam benak terkait Nabi Muhammad, pertanyaan yang bisa jadi kekanak-kanakan tapi tetap saja membuat banyak orang penasaran, pertanyaan yang semestinya mendapatkan jawaban secara taktis, dengan dalil sederhana namun sampai pada titik jawab harapan.

Baca Yang lain

Kesabaran Sayyidil Wujud Muhammad Saw

Kesabaran Sayyidil Wujud Muhammad Saw Nabi Muhammad Saw adalah contoh terbaik tentang seorang hamba yang hatinya lapang, kesabarannya begitu dahsyat dan ketabahannya sangat besar dalam menanggung berbagai musibah. Dia lah contoh terindah bagi orang-orang yang bersabar dan bersyukur.

Baca Yang lain

Wahai Dunia, Inilah Sayyidil Wujud Muhammad ! (Bag 5)

Wahai Dunia, Inilah Sayyidil Wujud Muhammad ! (Bag 5) Seruan Al-Qur’an adalah seruan global untuk seluruh manusia agar saling mengenal dan saling menghormati perbedaan. Berbeda adalah sebuah keniscayaan hidup. Berbeda adalah anugerah terindah dalam kehidupan.

Baca Yang lain